Dapat Sertifikat dari Rusia, Biozek Ampuh Deteksi Virus Corona
Rapid test dengan menggunakan alat dari Belanda, Biozek Covid-19.(ANTARA/Yulius Satria Wijaya)
News

Dapat Sertifikat dari Rusia, Biozek Ampuh Deteksi Virus Corona

Deteksi hingga 96 Persen.

Minggu, 17 Mei 2020 18:54 WIB 17 Mei 2020, 18:54 WIB

INDOZONE.ID - Dunia sedang dilanda pandemi virus corona atau Covid-19, termasuk Indonesia. Data Worldmeter hingga Minggu (17/5/2020), jumlah orang positif Covid-19 di Indonesia mencapai 17.025 orang, sedangkan jumlah yang meninggal 1.089 orang dan dinyatakan sembuh 3.911 orang.

Seperti di negara-negara lain, Indonesia juga telah melakukan upaya serius untuk memotong dan mencegah penyebaran virus Covid-19. Salah satu metode yang digunakan adalah mendeteksi penyebaran virus sedini mungkin dengan melakukan test Covid-19 atau sebagaimana kebanyakan orang menyebut rapid test.

Secara global, alat rapid test yang berbeda digunakan oleh berbagai negara untuk mendapatkan indikasi apakah seseorang telah terpapar virus Covid-19 atau tidak. Salah satu alat yang digunakan secara global adalahBiozek Covid 19 test yang juga tersedia di Indonesia.

Biozek Covid 19 test dikembangkan oleh Inzek International Trading dari Belanda yang telah menerima sertifikasi dari badan pengawas obat dan makanan di seluruh dunia. Biozek Covid 19 test bersertifikat CE, memiliki sertifikat ISO dan sedang dalam proses untuk diterima oleh Administrasi Makanan dan Obat Amerika Serikat / FDA. Biozek dimasukkan dalam berbagai daftar produk uji cepat yang direkomendasikan di berbagai negara.

Jumlah negara yang memesan Biozek Covid 19 test meningkat setiap hari. Hasil pengujian, mengkonfirmasi akurasi 98% untuk IgG dan 96% untuk IgM, yang merupakan indikator utama untuk pengujian antibodi cepat.

Hasil uji coba Biozek Covid-19 yang dikeluarkan Kemenkes Rusia.(dok)
Hasil uji coba Biozek Covid-19 yang dikeluarkan Kemenkes Rusia.(dok)

CEO Mach-E, Erro Verschoor, sebagai distributor Biozek, menjelaskan bahwa banyak lembaga penelitian juga melakukan uji klinis uji cepat Biozek sebelum digunakan di negara mereka.

Contohnya adalah Institut Pasteur di Perancis, Badan Nasional untuk Administrasi dan Kontrol Makanan dan Obat-Obatan (NAFDAC) di Nigeria, Infarmed di Portugal, dan baru-baru ini dilakukan studi ekstensif oleh Kementerian Kesehatan Rusia. UMC Amsterdam di Belanda saat ini sedang menyelesaikan studi ilmiah tentang tes Biozek yang hasilnya lebih dari dapat diterima.

"Hasil pengujian lembaga penelitian dari berbagai negara mengatakan bahwa Biozek memiliki tingkat akurasi yang tinggi dan sangat mampu mendeteksi paparan sebelumnya terhadap virus Covid-19. Di Prancis, hasil studi klinis yang dilakukan oleh Institute Pasteur, memungkinkan tes Biozek untuk digunakan, "kata Erro Verschoor dalam pernyataannya di Amsterdam, Belanda, baru-baru ini.

"Sangat menyenangkan bahwa PT. Kimia Farma melakukan transaksi langsung dengan Belanda, tidak ada broker atau spekulan dalam transaksi pertama sebanyak 300.000 tes cepat Biozek. Kimia Farma sangat transparan dan sangat profesional," tambahnya.

Inzek International Trading (Biozek) dan Mach-E melihat potensi serius di Indonesia sebagai tempat investasi yang menghasilkan ambisi jangka pendek untuk membangun pabrik Biozek di Indonesia, mengingat permintaan besar Biozek Covid 19 test di seluruh dunia.

Dalam hal ini fasilitas Indonesia akan mengimpor strip, merupakan bagian alat tes dari Belanda. Kemudian, merakit kit lengkapnya di fasilitas Indonesia. 

Sebagian akan disediakan untuk pasar lokal dan sebagian akan diekspor ke manca negara. Inzek International dan Mach-E akan selalu berkomitmen untuk membantu Indonesia mengendalikan penyebaran virus corona dengan menyediakan Biozek Covid 19 test yang teruji secara klinis untuk jangka panjang.


Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Desika Pemita

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US