The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Dapat Perlakukan Rasis hingga Mural Dirusak, Marcus Rashford Buka Suara
Marcus Rashford bagikan pesan usai dapat perlakuan rasis (Pool via REUTERS/Paul Ellis)
Soccer

Dapat Perlakukan Rasis hingga Mural Dirusak, Marcus Rashford Buka Suara

Beri pesan menyentuh.

Selasa, 13 Juli 2021 10:50 WIB 13 Juli 2021, 10:50 WIB

INDOZONE.ID - Striker Timnas Inggris, Marcus Rashford, buka suara mengenai aksi rasisme yang diterimanya setelah gagal mengeksekusi penalti di final Euro 2020 melawan Italia. Tak hanya Rashford, Jadon Sancho dan Bakayo Saka juga mendapatkan perlakuan rasis oknum fans.

Marcus Rashford angkat bicara mengenai kebencian rasis yang dia alami setelah mural di kota kelahirannya dirusak menyusul kekalahan Tim Inggris di final Euro 2020 pada hari Minggu (11/7/2021) atau Senin (12/7/2021) WIB.

Mural bergambar Rashord yang terletak di pinggiran Withington di Manchester, Inggris dirusak dengan grafiti rasis beberapa waktu sebelum pukul 2:50 pagi pada hari Senin waktu setempat menurut Polisi Great Manchester.

Baca Juga: Pelaku Rasisme ke Rashford, Sancho, dan Saka Tak Bakal Diampuni

Dalam sebuah pesan yang dibagikan ke akun media sosial Rashford, pemain berusia 23 tahun itu mengatakan bahwa ia dapat menerima kritik tentang penampilannya, tetapi "tidak akan pernah" minta maaf untuk siapa dirinya dan dari mana ia berasal."

“Saya bahkan tidak tahu harus mulai dari mana dan saya bahkan tidak tahu bagaimana mengungkapkan dengan kata-kata bagaimana perasaan saya saat ini. Saya mengalami musim yang sulit, saya pikir itu sudah jelas bagi semua orang untuk melihat dan saya mungkin bermain di final itu dengan kurang percaya diri," dia memulai dalam pernyataannya.

"Saya selalu mendukung diri saya sendiri untuk penalti, tetapi ada sesuatu yang tidak terasa benar. Selama jangka panjang saya menghemat sedikit waktu dan sayangnya hasilnya tidak seperti yang saya inginkan," lanjut Rashford. "Saya merasa telah mengecewakan rekan satu tim saya. Saya merasa seperti telah mengecewakan semua orang."

Pemain Manchester United itu menjelaskan bahwa "Kegagalannya menendang penalti terus terbayang-bayang di kepala sejak ia melakukan penalti," tulis Rashford, "Yang bisa saya katakan hanyalah maaf. Saya berharap itu terjadi secara berbeda."

"Saya telah tumbuh menjadi olahraga di mana saya berharap untuk membaca hal-hal yang ditulis tentang diri saya. Entah itu warna kulit saya, tempat saya dibesarkan, atau, yang terbaru, bagaimana saya memutuskan untuk menghabiskan waktu saya di luar lapangan," Rashford menulis. "Saya dapat menerima kritik atas penampilan saya sepanjang hari, penalti saya tidak cukup baik, itu seharusnya masuk tetapi saya tidak akan pernah meminta maaf untuk siapa saya dan dari mana saya berasal."

Dalam postingannya, Rashford juga membagikan surat dukungan tulisan tangan yang ditinggalkan di dekat mural oleh para penggemar setelah insiden tersebut.

"Pesan yang saya terima hari ini sangat luar biasa dan melihat respons di Withington membuat saya hampir menangis," tulisnya di samping gambar mural, yang sekarang ditutupi dengan catatan positif.

Berterima kasih kepada penggemar atas dukungan mereka, dia menambahkan, "Komunitas yang selalu merangkul saya terus mendukung saya. Saya Marcus Rashford, 23 tahun, pria kulit hitam dari Withington dan Wythenshawe, Manchester Selatan. Jika saya tidak punya apa-apa lagi. Saya punya itu."

"Untuk semua pesan yang baik, terima kasih," tutup Rashford. "Saya akan kembali lebih kuat. Kami akan kembali lebih kuat."

Sementara itu, investigasi atas vandalisme di mural Rashford sedang berlangsung, menurut Polisi Greater Manchester.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fahmy Fotaleno
Lanjar Wiratri

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US