The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Taliban Kembali Berlakukan Hukuman Potong Tangan  bagi Pencuri
Tentara Taliban. (REUTERS/Stringer)
News

Taliban Kembali Berlakukan Hukuman Potong Tangan bagi Pencuri

Jumat, 24 September 2021 13:24 WIB 24 September 2021, 13:24 WIB

INDOZONE.ID - Sejak mengambil alih kekuasaan Afghanistan, Taliban memberlakukan berbagai peraturan dan larangan baru, termasuk yang akan kembali diberlakukan yakni hukuman potong tangan bagi pencuri.

Dikutip dari The Associated Press, Jumat (24/9), hal tersebut dikatakan oleh salah satu pendiri Taliban yakni Mullah Nooruddin Turrabi. Beberapa hukuman akan kembali diberlakukan di antaranya hukuman potong tangan bagi pencuri, hukuman potong tangan dan kaki untuk perampok di jalanan, tembakan ke kepala bagi pelaku pembunuhan dan sebagainya.

"Potong tangan itu penting untuk keamanan," kata Turabi.

Ia menilai, hukuman tersebut diberlakukan agar para pelaku memiliki efek jera. Saat ini, pemerintahannya belum memutuskan apakah hukuman tersebut akan dilakukan di depan publik atau tidak.

Taliban sendiri diketahui pernah mengeksekusi seorang pelaku pelanggaran di depan kerumunan warga di stadion. Namun, ia menepis kemarahan publik soal eksekusi tersebut.

"Semuanya mengkritik kami soal hukuman di stadion, tapi kami tidak pernah bilang apapun soal hukum dan hukuman mereka," ujar Turabi.

"Tak akan ada yang bisa mengajari kami soal bagaimana hukum yang harus kami terapkan. Kami akan mengikuti Islam dan kami akan membuat hukum sesuai dengan Quran," sambungnya.

Taliban sudah menerapkan hukuman tersebut kepada 2 pencuri. Pria tersebut diarak keliling kota dengan kondisi tangan diikat dan dibawa menggunakan pick up. Sementara di kasus pencurian kedua, ada roti busuk yang digantungkan ke leher dan dimasukkan ke mulut mereka.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Zega
Silvia Marissa
Zega

Zega

Editor

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US