The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

YouTube Ini Pakai Generator Nuklir Kecil untuk Hidupkan Perangkat Game Teknologi Baru
Perangkat game dengan teknologi terbaru. (Photo/YouTube/Ian Charnas)
Game

YouTube Ini Pakai Generator Nuklir Kecil untuk Hidupkan Perangkat Game Teknologi Baru

Kamis, 15 Juli 2021 21:45 WIB 15 Juli 2021, 21:45 WIB

INDOZONE.ID - Setiap gamer sekali seumur hidup memiliki Game Boy tetapi dengan teknologi baru dan grafis baru, perangkat game ini menjadi tidak berharga. Tetapi seorang pria telah menemukan solusi untuk menggunakan Game Boy dengan teknologi terbaru.

Seorang YouTuber yang sekaligus insinyur teknologi bernama Ian Charnas menunjukkan kepada pemirsanya bagaimana ia menggunakan prinsip dasar pembangkit listrik tenaga nuklir untuk mengisi daya perangkat gamenya.

Dia mengisi daya perangkat game genggamnya, Gameboy dengan gas Hidrogen radioaktif Tritium dan memainkan Tetris selama satu jam selama sebulan.

Ketika Anda memikirkan tenaga nuklir, yang terlintas di benak Anda mungkin adalah pembangkit listrik raksasa dengan menara pendingin melengkung yang menghasilkan daya yang cukup untuk menerangi beberapa kota.

Tetapi versi yang lebih kecil juga ada, memungkinkan kendaraan militer seperti kapal selam dan kapal induk untuk tetap dikerahkan selama berbulan-bulan tanpa perlu kembali ke pelabuhan untuk mengisi. Tapi pendekatan Charnas berbeda.

YouTuber membagikan video penjelasan yang tepat yang menunjukkan metodenya memainkan Tetris di GameBoy. Dia memulai dengan menjelaskan cara kerja pembangkit listrik tenaga nuklir dan menjelaskan bahwa untuk proyeknya, dia tidak akan menggunakan uranium, yang merupakan bahan kimia yang menjadi bahan bakar sebagian besar pembangkit listrik tenaga nuklir karena sulit diperoleh, tetapi tritium yang dapat dibeli dengan mudah.

Baca juga: Seorang Ayah Berkeliling Tiongkok Cari Anaknya yang Diculik, Menemukannya Setelah 24 Tahun

Dia melanjutkan dan menjelaskan sifat unik tritium dalam videonya dan mengatakan bahwa itu adalah isotop hidrogen yang berbentuk gas dan sedikit radioaktif. Untuk memanfaatkan sifat radioaktif tritium ini, Charnas menciptakan sel surya yang mengubah cahaya tritium menjadi energi.

Dia kemudian menyebutkan bagaimana dia menguji berbagai sel surya untuk menguji mana yang menghasilkan daya paling besar pada tingkat cahaya rendah.

Mengingat radioaktivitas tritium yang rendah, bagian tersulit baginya adalah menemukan baterai yang dapat menahan energi yang dihasilkan lebih cepat daripada yang hilang. Untuk ini, ia mencari baterai solid-state film tipis yang bocor pada kecepatan yang sangat lambat.

Saat melakukan semua ini menyadari bahwa Game Boy menggunakan satu juta mikrowatt, yang merupakan banyak energi yang diharapkan dari baterai Tritium-nya. Dia kemudian membawa perangkat game genggam murah yang hanya menghabiskan seribu mikrowatt.

Meskipun ini juga banyak diharapkan dari baterai tritium, ia mencari cara untuk menyimpan energi yang dihasilkan oleh baterai nuklir untuk bermain Tetris untuk sementara waktu.

Dalam video tersebut, ia akhirnya menemukan cara untuk menyimpan energi tersebut. Dengan bantuan baterai solid-state film tipis, dia mengisi baterai selama dua bulan sebelum menghubungkannya ke mesin gamenya. Meskipun energi yang dihasilkan cukup rendah mengingat berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengisi daya, seseorang sebenarnya dapat belajar banyak dari video tersebut.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
M. Rio Fani
M. Rio Fani

M. Rio Fani

Writer

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US