The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Bunga Bangkai Kebun Raya Cibodas Cianjur Mekar untuk Ketiga Kalinya Dalam 2 Dekade
Bunga bangkai ("Amorphophallus titanum") setinggi 289 cm mekar penuh di Kebun Raya Cibodas (KRC) Cianjur Jawa Barat, pada Rabu (13/10) (Antara)
Travel

Bunga Bangkai Kebun Raya Cibodas Cianjur Mekar untuk Ketiga Kalinya Dalam 2 Dekade

Rabu, 13 Oktober 2021 19:11 WIB 13 Oktober 2021, 19:11 WIB

INDOZONE.ID - Bunga bangkai (Amorphophallus titanum) bernomor 76i di Kebun Raya Cibodas (KRC) Cianjur, Jawa Barat kembali mekar pada Rabu (13/10/2021).

Ini merupakan mekar yang ketiga kalinya dalam dua dekade belakangan atau sejak tahun 2000 silam.

"Bunga bangkai bernomor 76i ini sejak tahun 2000 sampai saat ini, sudah berbunga tiga kali," kata General Manager PT Mitra Natura Raya (MNR) Marga Anggrianto dilansir Antara.

Marga menyebutkan mekar penuh bunga mencapai setinggi 289 cm dan garis tengah kelopak 128 cm.

Marga Anggrianto mengatakan bunga bangkai bernomor 76i tersebut, sudah terlihat kemunculan bakal bunganya sejak awal Agustus 2021 dan bunga mekar penuh mulai Rabu dini hari sekitar pukul 00.35 WIB.

MNR adalah pengelola Kebun Raya yang merupakan mitra dari Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN).

Marga menjelaskan bunga bangkai tersebut, pembukaan mekar kelopaknya yang berwarna merah keunguan sudah terjadi mulai Selasa (12/10) sore dan mengalami mekar penuh pada Rabu dini hari.

Pada posisi mekar penuh, tinggi perbungaan mencapai 289 cm, keliling 145,5 cm, serta garis tengah kelopak 128 cm.

Menurut dia, pada saat bunga mekar penuh, perbungaan terlihat indah dengan tongkol atau spadiks berwarna kuning dikelilingi oleh kelopak bunga atau spatha berwarna merah keunguan.

"Ketika bunga betina masak, biasanya terjadi di malam hari, kemudian mengeluarkan bau busuk seperti bangkai dan baunya dapat tercium dari jarak beberapa meter. Bau bangkai ini mengundang polinator seperti kumbang dan lalat untuk datang," katanya.

Marga menjelaskan KRC-BRIN memiliki koleksi bunga bangkai sejak tahun 2000 hasil pengoleksian dari Bukit Sungai Talang di Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS), Sumatera Barat.

Sampai saat ini KRC-BRIN telah memiliki 13 spesimen bunga bangkai, terdiri atas 1 spesimen yang merupakan induknya hasil pengoleksian berupa umbi, serta 12 spesimen merupakan hasil perbanyakan dari biji. Kemudian, 12 spesimen yang berasal dari biji ditanam pada tahun 2003.

Dari 13 spesimen tersebut, kondisinya saat ini adalah, satu spesimen pada fase generatif atau perbungaan, empat spesimen fase vegetatif, serta delapan spesimen fase dorman. "Satu spesimen dalam fase generatif adalah koleksi nomor 76i, yakni salah satu dari 12 spesimen yang ditanam pada 2003," katanya.

Marga menuturkan masyarakat dapat melihat langsung banga bangkai mekar di KRC-BRIN, dengan menerapkan prosedur protokol kesehatan yang telah ditetapkan.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fahrizal Daulay
Nanda
Nanda

Nanda

Writer
TERKAIT DENGAN INI

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US