The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Ini Trik bagi Pendaki Tropis saat Naik ke Gunung Bersalju
Agustinus Dwi Cahyo dan teman-temannya saat mendaki Gunung Everest. (Instagram/agustinusdwicahyo)
Travel

Ini Trik bagi Pendaki Tropis saat Naik ke Gunung Bersalju

Apa saja?

Rabu, 24 Juni 2020 15:00 WIB 24 Juni 2020, 15:00 WIB

INDOZONE.ID - Melakukan pendakian di sejumlah gunung di Indonesia yang beriklim tropis tentu bukan hal yang baru bagi para pendaki. Mengingat kita tinggal dan menetap di negara dengan iklim dan suhu tropis yang sama. Lalu apa sih yang harus dilakukan para pendaki apabila ingin melakukan pendakian di gunung beriklim dingin atau bersalju?

Penggiat Kegiatan Alam Terbuka sekaligus anggota Wanadri, Agustinus Dwi Cahyo membagikan pengalamannya saat berkesempatan tracking ke Everest Basecamp. Everest Basecamp merupakan basecamp para pendaki yang ingin mendaki pegunungan salju Everest. Kemudian melakukan pendakian ke Island Peak Climb, Imja Tse di Nepal.

Tak hanya tiga poin utama skill, knowledge dan attitude dalam pendakian. Secara garis besar, mendaki gunung tropis dan bersalju tentu saja ada perbedaan yang signifikan. Artinya dibutuhkan kesiapan fisik untuk melakukan penyesuaian atau adaptasi terhadap kondisi tersebut.

"Ada beberapa hal yang harus disadari pendaki yang datang dari iklim tropis ke gunung beriklim salju. Ia harus memahami segala macam terkait aklimatisasi, adaptasi, perubahan suhu, musim dan iklim menjadi catatan penting yang harus dipahami," kata Agustinus Dwi Cahyo, Penggiat Kegiatan Alam Terbuka dan Anggota Wanadri saat dihubungi Indozone, Rabu (24/6/2020).


 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

"Om Mani Padme Hum" Tibetan mantra yang diucapkan terdiri dari 6 suku kata yang di tulis di prayer wheel, di batu, kayu, lokasi ibadah/doa, lokasi yg cukup berbahaya. Kata-katanya diartikan yaitu "Permata di Bunga Teratai" tetapi maksud dari suku katanya adalah: - Om = Kerendahan hati - Ma = Etika - Ni = Kesabaran - Pad = Ketekunan - Me = Penolakan - Hum = Kebijaksanaan Pernah saya nanya ke seorang biksu tua di pegunungan, maksud lainnya yaitu untuk ketenangan jiwa secara pikiran, ucapan dan tubuh. Atau turut serta mendoakan untuk jiwa&tubuh kita. Kata-kata yang akan sering terdengar dan nyaman kalau lagi jalan di Nepal&Tibet khususnya di pegunungan. . . Teks oleh @climbarz . #escapadeqube #ultra7 #qubicle_id #pendakiindonesia #outside_project #ommanipadmehum #prayerflags #Artofvisuals #Tibetanmantra #nepal #lifeofadventure #CreativeTribe #waytoeverestbasecamp #himalayanregion #mountainesia #travellerid #explorerscorner #excorpedition #plasma4depok #adventurejournalism

A post shared by Agustinus Dwi Cahyo (@agustinusdwicahyo) on


Mengingat jalur yang akan ditempuh memiliki suhu lebih ekstrem, dibutuhkan peralatan khusus untuk mendukung pendakian. Di antaranya, busana layering seperti base layer, second layer, dan outer layer. Pilihlah bahan polyester karena mampu menghantarkan panas tubuh ke bagian luar sehingga minim keringat.

Kemudian pendaki di gunung bersalju juga harus menggunakan sepatu khusus untuk menghindari jalur yang licin. Pilihlah ukuran sepatu satu nomor lebih besar, agar bisa memakai dua layer kaus kaki.

Pilihlah kantung tidur yang mampu menghangatkan tubuh hingga -20 derajat Celcius. Dan, tak kalah penting peralatan memanjat yang akan sangat dibutuhkan saat melakukan pendakian di gunung bersalju. 
 

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Edi Hidayat
Utami Evi Riyani
Syarifah Noer Aulia

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US