The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Meta Akui Facebook, Instagram, WhatsApp Picu Konflik Israel-Palestina pada 2021
Pemuda mengibarkan bendera Palestina. (REUTERS/Raneen Sawafta) dan Ilustrasi Instagram. (Freepik/Jannoon028)
Tech

Meta Akui Facebook, Instagram, WhatsApp Picu Konflik Israel-Palestina pada 2021

Facebook, Instagram, WhatsApp Picu Konflik Israel-Palestina

Jumat, 23 September 2022 14:11 WIB 23 September 2022, 14:11 WIB

INDOZONE.ID - Meta, perushaan induk Facebook, Instagram dan WhatsApp mengakui platform mereka memicu konflik Israel-Palestina pada 2021.

Perusahaan dalam pernyataannya mengatakan bahwa masyarakat Palestina secara tidak adil menjadi sasaran moderasi konte dan masalah teknis di Facebook, WhatsApp, dan Instagram selama konflik Mei 2021 dengan Israel.

Dalam komentar yang dibuat kepada wartawan, perusahaan raksasa teknologi itu mengatakan bahwa konten berbahasa Arab telah terkena pembatasan posting, penghapusan tagar, dan pembagian ulang yang diblokir selama konflik, sementara konten Ibrani relatif tidak terpengaruh.

Baca Juga: Bos Facebook Mark Zuckerberg Kehilangan Rp1 Triliun

Kekerasan melanda Israel dan Palestina hampir sepanjang Mei 2021, dipicu oleh protes di Yerusalem Timur oleh warga Palestina atas penggusuran enam keluarga Palestina. 

Krisis tersebut menyebabkan setidaknya 256 orang Palestina dan 13 orang Israel tewas.

Setelah krisis, Meta mengontrak Business for Social Responsibility (BSR), sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada penilaian tanggung jawab sosial oleh bisnis, untuk melakukan uji tuntas mengenai dampak proses dan kebijakan perusahaan terhadap konflik.

Klaim Ada Kesalahan

Meta mengatakan bahwa menjelang pecahnya kekerasan pada 10 Mei, kesalahan teknis global terjadi, mencegah pengguna membagikan ulang pos, termasuk Israel dan Palestina.

Ilustrasi Facebook. (Freepik/Jannoon028)
Ilustrasi Facebook. (Freepik/Jannoon028)

Miranda Sissons, direktur hak asasi manusia global untuk Meta mengatakan bahwa ini tidak disengaja atau ditargetkan, tetapi kesalahan global yang memengaruhi puluhan juta orang.

Meta menambahkan, tak lama setelah post-resharing diblokir, tagar Al-Aqsa, yang berkaitan dengan sebuah masjid di pusat konflik, juga diblokir oleh peninjau konten. 

Baca Juga: Instagram Kembangkan Fitur Baru, Pengguna Bakal Aman dari Kiriman Foto Porno

Sissons mencatat bahwa orang yang membuat kesalahan juga manusia, dan blok tagar telah diperbaiki setelah mereka mengetahui masalah tersebut.

laporan menyebutkan bahwa konten berbahsa Ibrani kurang mendapat penegakan, sementara ditemukan ada penegakan berlebihan untuk konten bahasa Arab selama konflik. 

Wartawan Palestina melaporkan bahwa akun WhatsApp mereka telah diblokir, yang sekali lagi dijelaskan sebagai tidak disengaja dan diperbaiki setelah Meta diberitahu.

Perusahaan menjabarkan konten berbahasa Arab juga menerima pelanggaran pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada konten Ibrani, yang dapat dikaitkan dengan kebijakan Meta terkait dengan organisasi teroris asing.

“Kami adalah perusahaan AS yang harus mematuhi hukum AS,” kata Meta dalam laporannya melansir Arabian Business, Jumat (23/9/2022).

Pengguna juga diberi teguran palsu, yang menyebabkan visibilitas dan interaksi yang jauh lebih rendah, setelah postingan dihapus karena melanggar kebijakan konten. Konsekuensi hak asasi manusia sangat parah. Berbagai hak seperti kebebasan berekspresi, kebebasan berserikat, dan lainnya dibatasi, dengan para jurnalis dan aktivis khususnya terkena dampak, menurut laporan BSR.

Berdampak Buruk pada HAM

Laporan BSR berfokus pada semua produk Meta dan penggunaannya selama krisis Israel-Palestina, termasuk Facebook, Instagram, dan WhatsApp.

Laporan tersebut menemukan bahwa tindakan Meta pada Mei 2021 tampaknya berdampak buruk pada hak asasi manusia pengguna Palestina atas kebebasan berekspresi, kebebasan berkumpul, partisipasi politik, dan non-diskriminasi, dan, pada akhirnya, pada potensi warga Palestina untuk berbagi informasi dan wawasan tentang pengalaman mereka saat itu terjadi.

Baca Juga: WhatsApp Buat Fitur Edit untuk Pesan yang Sudah Terkirim, Cocok Buat yang Sering Typo!

Ada 21 rekomendasi yang diberikan kepada Meta untuk mengambil tindakan untuk mengatasi dampak buruknya terhadap hak asasi manusia.

Sissons menyoroti bahwa hak asasi manusia yang baik bukanlah latihan kepatuhan. 

“Ini membantu kami belajar untuk meningkatkan produk dan kebijakan kami,” katanya.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Rachmat Fahzry

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US