The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Dituduh Sembunyikan Konten Pro-Palestina, Instagram Buka Suara
Siluet pengguna smartphone di depan logo Instagram (REUTERS/Dado Ruvic/Illustration/File Photo)
Tech

Dituduh Sembunyikan Konten Pro-Palestina, Instagram Buka Suara

Ubah algoritma.

Selasa, 01 Juni 2021 08:03 WIB 01 Juni 2021, 08:03 WIB

INDOZONE.ID - Instagram mengubah cara menampilkan konten setelah dituduh menekan pesan pro-Palestina selama konflik Gaza baru-baru ini.

Dilansir dari BBC, Aplikasi itu lebih menyukai konten asli dalam fitur "stories" daripada posting yang sudah ada dan dibagikan ulang, tetapi sekarang akan memberi mereka perlakuan yang sama.

Sistem saat ini memiliki "dampak yang lebih besar dari yang diharapkan" pada beberapa jenis postingan.

Instagram mengklaim hal tersebut adalah efek samping yang tidak disengaja dan bukan upaya untuk menyensor sudut pandang tertentu.

Selama konflik Gaza baru-baru ini, platform media sosial banyak digunakan untuk menyebarkan pesan dukungan di kedua sisi.

Banyak pesan pro-Palestina termasuk di antara pesan-pesan yang dibagikan ulang secara luas - yang berarti pesan-pesan itu tidak akan mendapat perhatian dibandingkan postingan asli di bawah sistem Instagram saat ini.

Baca Juga: Pengguna Instagram Sekarang Sudah Bisa Sembunyikan Jumlah Likes di Postingan!

Seorang juru bicara perusahaan mengatakan logika untuk memprioritaskan postingan asli karena sebagian besar pengguna Instagram memiliki lebih banyak 'stories' untuk dilihat namun tak punya cukup banyak waktu.

Pihak Instagram percaya orang-orang akan "lebih tertarik pada cerita asli dari teman terdekat mereka".

"Itu juga menyebabkan orang percaya kami menekan cerita tentang topik atau sudut pandang tertentu. Kami ingin benar-benar jelas - bukan ini masalahnya," katanya.

"Ini berlaku untuk setiap postingan yang dibagikan kembali di cerita, tidak peduli tentang apa itu."

Sebelumnya, beberapa pengguna dan karyawan Facebook mempertanyakan bagaimana perusahaan raksasa itu menangani posting tentang konflik Gaza di situsnya sendiri dan di aplikasi yang dimilikinya seperti Instagram.

Buzzfeed News melaporkan perselisihan internal tentang bagaimana konten pro-Palestina sering diberikan peringatan. Financial Times juga melaporkan bahwa sekelompok karyawan Facebook menduga adanya penindasan konten pro-Palestina.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fiddy Anggriawan
Lanjar Wiratri
JOIN US
JOIN US