The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Indonesia Berisiko Rendah Terdampak Aktivitas Matahari, Ini Penjelasan BRIN
Pemantauan Matahari oleh BPAA BRIN Pasuruan. (Dok. BRIN)
Tech

Indonesia Berisiko Rendah Terdampak Aktivitas Matahari, Ini Penjelasan BRIN

Keuntungan berada di Khatulistiwa

Sabtu, 13 Agustus 2022 05:07 WIB 13 Agustus 2022, 05:07 WIB

INDOZONE.ID - Peneliti Pusat Antariksa BRIN Johan Muhammad menjelaskan bahwa matahari sebagai sumber energi utama di tata surya memiliki pengaruh terhadap cuaca antariksa.

“Cuaca antariksa merupakan keadaan di lingkungan antariksa, khususnya antara Matahari dan Bumi, yang meliputi kondisi Matahari, medium antarplanet, atmosfer atas Bumi (ionosfer), dan selubung magnet Bumi (magnetosfer). Seperti halnya cuaca di Bumi, cuaca antariksa bersifat dinamis dan sangat bergantung pada aktivitas Matahari,” jelasnya mengutip laman BRIN, Jumat (12/8/2022).

Matahari secara rutin melepaskan energi dalam bentuk radiasi. Beberapa aktivitas Matahari yang berpengaruh besar terhadap kondisi cuaca antariksa diantaranya adalah flare, lontaran massa korona, dan angin surya.

Baca Juga: Waduh! Peneliti Ungkap Kenaikan Suhu Malam Hari Tingkatkan Risiko Kematian

“Aktivitas Matahari secara langsung mengubah kerapatan dan tekanan plasma di medium antarplanet dan ionosfer, serta meningkatkan tekanan magnetik pada magnetosfer Bumi. Akibatnya, berbagai sinyal gelombang elektromagnetik yang biasa dimanfaatkan oleh manusia untuk keperluan komunikasi dan navigasi dapat terganggu saat terjadi aktivitas Matahari yang ekstrem,” lanjut Johan.

Keuntungan Berada di Khatulistiwa

Johan menuturkan bahwa di Indonesia sendiri, dampak yang didapat tidak sebesar daerah yang berada di lintang tinggi seperti di sekitar kutub Bumi. Hal ini dikarenakan letak Indonesia yang berada di khatulistiwa.

Meski demikian, tidak berarti Indonesia bebas dari dampak badai matahari. Cuaca antariksa akan banyak berdampak pada gangguan sinyal radio frekuensi tinggi (HF) dan navigasi berbasis satelit.

“Di Indonesia, cuaca antariksa akibat aktivitas Matahari dapat mengganggu komunikasi antarpengguna radio HF dan mengurangi akurasi penentuan posisi navigasi berbasis satelit, seperti GPS. Selain itu, karena semakin tingginya ketergantungan masyarakat di Indonesia terhadap teknologi satelit dan jaringan ekonomi global, gangguan pada satelit dan jaringan kelistrikan di wilayah lintang tinggi seperti kutub akibat cuaca antariksa tentunya juga dapat berpengaruh terhadap kehidupan manusia di Indonesia secara tidak langsung,” terang Johan.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Rachmat Fahzry
TERKAIT DENGAN INI

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US