The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Anak Kesulitan Membaca Gunakan Metode Read Aloud, Diklaim Tumbuhkan Minat Baca
Ilustrasi anak belajar membaca (ANTARA/Pexels)
Tech

Anak Kesulitan Membaca Gunakan Metode Read Aloud, Diklaim Tumbuhkan Minat Baca

Minggu, 12 Juni 2022 15:48 WIB 12 Juni 2022, 15:48 WIB

INDOZONE.ID - Punya anak di usia 6 tahun ke atas menjelang masuk Sekolah Dasar (SD) tapi masih kesulitan untuk membaca? Metode membaca nyaring atau read aloud menjadi salah satu metode yang dapat diterapkan untuk menumbuhkan minat membaca anak sedari dini.

Founder Reading Bugs dan Penasehat Read Aloud Indonesia (RAI) Roosie Setiawan menjelaskan, membaca bukanlah proses alami sehingga membutuhkan proses belajar. Kemampuan membaca harus disiapkan sedini mungkin karena 90 persen perkembangan otak kritis terjadi dalam lima tahun pertama kehidupan.


Baca juga: Apple Berencana Hadirkan iPad Pro 14,1 inci


"Oleh sebab itu, membaca perlu diajarkan secara eksplisit. Anak-anak perlu mempelajari berbagai unsur yang dibutuhkan untuk membaca, terutama belajar berbagai bunyi dalam bahasa lisan sehingga mampu menghubungkan bunyi itu dengan huruf tertulis dan membuat makna. Inilah letak (pentingnya) read aloud," jelas Roosie dalam sebuah webinar, dikutip Minggu (12/6/2022).

Dalam meningkatkan minat baca dan membangun budaya literasi di lingkungan sekolah, Roosie mengatakan guru memiliki peran yang sangat penting. Menurutnya, guru dapat menggunakan metode Interactive Read Aloud (IRA) sebagai alat untuk perkembangan bahasa siswa.

Struktur IRA terbagi menjadi lima bagian meliputi Perkenalan Teks, Membaca Teks, Mendiskusikan Teks, Tinjau Kembali Teks (Opsional), Menanggapi Teks (Opsional).

"Guru membacakan nyaring buku-buku yang disukai siswa. Metode read aloud ini juga bisa digunakan untuk siswa belajar membaca, bahkan yang gemar membaca. Selain itu, read aloud juga melatih keterampilan menyimak dan untuk membangun kedekatan dengan siswa,” ujar Roosie.

Untuk menguasai metode read aloud, penggerak Reading Bugs yang juga penasehat RAI Ihdinal Hikmatin Tajdidah mengatakan ada tiga tahapan yang harus diperhatikan yakni persiapan, saat memulai dan selama kegiatan, serta sesudah kegiatan.

Tahap persiapan menyangkut empat hal yakni menetapkan tujuan pembacaan, memilih bahan bacaan, membaca kembali, dan merencanakan tanggapan.


Artikel menarik lainnya:


TAG
Ristuyana
Ristuyana

Ristuyana

Editor
JOIN US
JOIN US