The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Mandzukic Pensiun, Modric Kenang Kebersamaan di Timnas Kroasia, Ternyata Pernah Musuhan
Mario Mandzukic dan Luka Modric. (photo/Instagram/@mariomandzukic)
Soccer

Mandzukic Pensiun, Modric Kenang Kebersamaan di Timnas Kroasia, Ternyata Pernah Musuhan

Selasa, 07 September 2021 15:26 WIB 07 September 2021, 15:26 WIB

INDOZONE.ID - Luka Modric mengenang kebersamaan dengan Mario Mandzukic di tim nasional Kroasia setelah mantan pemain Juventus itu mengumumkan pensiun dari sepak bola, Sabtu (4/9/2021).

Mandzukic mengumumkan keputusannya gantung sepatu di usia 35 tahun setelah melanglang buana bersama Juventus, Atletico Madrid, Bayern Munich dan AC Milan, klub terakhirnya.

Sepanjang karirnya yang gemilang di Eropa, sang striker memenangkan 4 gelar Serie A bersama Juventus dan 2 gelar Bundesliga bersama Bayern Munich, serta 1 kemenangan di Liga Champions pada musim 2012-13.

Dia juga salah satu pemain dengan caps terbanyak dalam sejarah Kroasia dan hanya Davor Suker yang mencetak lebih banyak gol di level internasional daripada 33 gol Mandzukic.

Memiliki usia yang sama dengan Modric dan muncul dari klub Dinamo Zagreb, keduanya telah saling mengenal selama kurang lebih 2 dekade.

Mereka juga dikenal sebagai pilar utama bagi tim Kroasia yang mencapai final Piala Dunia 2018.

Namun, berdasarkan cuplikan dari otobiografi Modric yang bertajuk 'My Game', terungkap bahwa keduanya pernah tidak berbicara satu sama lain pada tahun 2014.

“Mario adalah pria yang spesial. Terkadang dia terlihat pemarah,” tulis playmaker Real Madrid itu. 

“Mereka yang tidak mengenalnya dengan baik akan berpikir bahwa pada kenyataannya dia selalu mengerutkan kening."

“Selama ini saya mengenal Mario sebagai anak yang hebat, dengan hati yang besar. Saya mencintainya sejak hari pertama, meskipun butuh waktu lama untuk memahami (dia)."

Baca Juga: Perhatian, Jose Mourinho Bilang Hal Ini ke Granit Xhaka yang Positif Covid-19

"Kami menghabiskan banyak waktu bersama di tim nasional. Pada kunjungan ke Islandia, ketika kami mencoba pergi ke Piala Dunia di Brazil, saya bertemu Mandzukic di depan lift hotel."

"'Ayo Mario, kita akan bekerja keras hari ini,' kataku padanya, karena berkali-kali para pemain saling menyemangati dalam latihan atau sebelum pertandingan."

"Mandzukic, bagaimanapun, mengejutkan saya dengan reaksinya: 'Lihatlah dirimu, tinggalkan aku.' Tampaknya bagi saya bahwa itu adalah gangguan sesaat."

“Saya selalu memiliki hubungan yang baik dengan Mario. Kami terus berhubungan sampai saat itu. Lalu ada keheningan, hubungan menjadi dingin.”

Namun, akhirnya mereka berdamai sebelum Piala Dunia Rusia 2018 di mana Modric mencoba menyambung kembali komunikasi yang terputus.

“Saya menunggu saat yang tepat dan memulai percakapan. Saya ingin mengatakan kepadanya betapa menyesalnya saya karena kami tidak lagi memiliki hubungan dekat."

"Saya tertarik untuk mengetahui alasan mengapa kami berkomunikasi secara eksklusif dengan cara yang dingin selama lebih dari 3 tahun."

"Kami berbicara secara terbuka dan melihat bahwa masalahnya muncul entah dari mana. 'Saya tidak marah kepada Anda. Saya pikir Anda merajuk dengan saya', katanya kepada saya."

"Saya mengatakan hal yang sama. Energi positif mengalir antara Mario dan saya lagi. Kami berbagi beberapa sifat: semacam introversi, sedikit lebih sulit untuk menunjukkan emosi, kami tahu bagaimana menjadi keras kepala."

Mandzukic kemudian memiliki dampak besar bagi tim asuhan Zlatko Dalic, mencetak gol kemenangan di perpanjangan waktu untuk menghancurkan harapan penggemar Inggris dan mengirim Kroasia ke final Piala Dunia 2018.

Dia juga mencetak gol dalam partai final di Moskow tetapi tidak cukup membuat timnya merebut trofi karena Prancis meraih kemenangan 4-2 untuk menjadi juara.

Artikel Menarik Lainnya

TAG
Putri
Laila Rahmi Batubara

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US