The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Newcastle Minta Suporternya untuk Kurangi Kenakan Pakaian Tradisional Arab
Suporter Newcastle United berada di luar St James' Park setelah klub diakusisi konsorsium asal Arab Saudi pada 17 Oktober 2021. (photo/Reuters/LEE SMITH)
Soccer

Newcastle Minta Suporternya untuk Kurangi Kenakan Pakaian Tradisional Arab

Kamis, 21 Oktober 2021 01:01 WIB 21 Oktober 2021, 01:01 WIB

INDOZONE.ID - Newcastle United meminta agar para penggemar ataupun suporter mereka menahan diri untuk mengenakan pakaian tradisional Arab atau penutup kepala yang terinspirasi Timur Tengah saat pertandingan, kata klub Liga Premier Inggris tersebut dalam sebuah pernyataan pada Rabu (20/10).

Seperti yang diketahui, Newcastle telah diakuisisi oleh konsorsium Dana Investasi Publik (PIF) asal Arab Saudi awal bulan ini.

Para suporter Newcastle menyambut akuisisi tersebut dengan mendatangi St. James' Park dengan menggunakan jubah dan penutup kepala khas Arab dalam pertandingan kandang melawan Tottenham Hotspur pada akhir pekan, pertandingan pertama di bawah pemilik baru.

Baca juga: Susul Sikap Tegas Kapolri, Lemkapi Berharap Tidak Ada Lagi Anggota Polri Langgar Hukum

"Tidak seorang pun di antara grup pemilik baru dengan cara apa pun tersinggung oleh pakaian para suporter yang memilih untuk merayakan dengan cara ini. Itu adalah sikap yang diakui sebagai niat positif dan menyambut," kata The Magpies yang dikutip Reuters.

"Namun, tetap ada kemungkinan bahwa berpakaian dengan cara ini secara budaya tidak pantas dan berisiko menyebabkan pelanggaran bagi orang lain."

"Semua orang yang datang ke klub ... didorong untuk mengenakan apa pun yang merupakan norma budaya atau agama mereka sendiri, terus mencerminkan komunitas dan kelompok multikultural yang luas serta kaya yang dengan bangga didukung oleh klub."

Sementara itu, Newcastle baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka telah memutuskan kontrak pelatih Steve Bruce dengan persetujuan bersama, dengan asistennya Graeme Jones akan mengambil alih posisi tersebut untuk sementara.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Kana
Kana

Kana

Editor

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US