The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Mbappe Batal ke Real Madrid, LALiga Marah Besar: PSG Rusak Sepak Bola Eropa
Klyian Mbappe. (REUTERS/Christian Hartmann)
Soccer

Mbappe Batal ke Real Madrid, LALiga Marah Besar: PSG Rusak Sepak Bola Eropa

Merusak sepak bola Eropa

Minggu, 22 Mei 2022 14:31 WIB 22 Mei 2022, 14:31 WIB

INDOZONE.ID - Kylian Mbappe resmi memilih bertahan di Paris Saint-Germain daripada pindah ke raksasa Spanyol, Real Madrid. Keputusan pemain Timnas Prancis itu membuat operator Liga Spanyol, LaLiga marah besar, dan berencana menempuh jalur hukum.

Mbappe telah secara resmi menandatangani kontrak baru dengan PSG. Padahal sebelumnya, juara Liga Prancis tersebut memang terancam kehilangan pemain berusia 23 tahun itu ke Real Madrid, secara gratis musim panas ini saat kontrak Mbappe habis.

Namun, tawaran kontrak yang baru dari PSG membuat Mbappe memutuskan untuk bertahan di klub kampung halamannya tersebut.

Baca juga: Poster Sinetron 'Siapa Teman Khayalanmu' Disebut Mirip Serial 'Stranger Things', Jiplak?

Merespons hasil itu, Liga Spanyol merasa geram. Mereka menyebut tawaran kontrak PSG untuk Mbappe telah “menyerang stabilitas ekonomi sepak bola Eropa, membahayakan ratusan ribu pekerjaan dan integritas olahraga, tidak hanya di kompetisi Eropa, tetapi juga di liga domestik”.

Operatos liga tertinggi Spanyol itu menilai pengaruh keuangan PSG sama berbahayanya dengan Super League, yang digagas Real Madrid, namun pada akhirnya tak jadi terlaksana.

Berikut pernyataan LALiga terkait PSG yang berhasil mempanjang kontrak Mbappe:

“Sangat memalukan bahwa klub seperti PSG, yang musim lalu melaporkan kerugian lebih dari 220 juta euro setelah mengumpulkan kerugian lebih dari 700 juta euro di musim sebelumnya (sambil melaporkan pendapatan sponsor dengan penilaian yang meragukan), dengan biaya skuad sekitar 650 juta untuk musim ini, dapat menutup kesepakatan seperti itu, sementara klub-klub yang mampu menyewa pemain tanpa melihat tagihan upah mereka dikompromikan, dibiarkan tanpa bisa mengontraknya,” isi pernyataan tersebut mangutip situs resmi La Liga, Minggu (22/5/2022).

“La Liga akan mengajukan keluhan terhadap PSG di hadapan UEFA, otoritas administrasi dan fiskal Prancis, dan otoritas Uni Eropa untuk terus mempertahankan ekosistem ekonomi sepak bola Eropa dan keberlanjutannya.”

“Di masa lalu LaLiga telah mengeluh kepada UEFA atas ketidakpatuhan terhadap financial fair play oleh PSG. Keluhan ini berhasil dan UEFA memberikan sanksi kepada klub, sementara Pengadilan Seni untuk Olahraga (CAS), dalam keputusan yang aneh, membatalkan sanksi tersebut.”

“LaLiga dan banyak lembaga sepak bola Eropa memiliki harapan bahwa Presiden PSG Nasser Al-Khelaifi, setelah memasuki badan manajemen sepak bola Eropa seperti Komite Eksekutif UEFA dan presiden Asosiasi Klub Eropa (ECA) akan menjauhkan diri dari praktik ini, karena mengetahui bahwa mereka menyebabkan kerusakan parah, tetapi yang terjadi adalah sebaliknya.”

“PSG mengasumsikan investasi yang tidak mungkin, melihat bahwa ia memiliki tagihan upah yang tidak dapat diterima dan kerugian finansial yang besar di musim-musim sebelumnya. Ini melanggar aturan kontrol ekonomi UEFA dan Prancis saat ini. 

“Perilaku ini menunjukkan sekali lagi bahwa klub milik negara tidak menghormati dan tidak ingin menghormati aturan sektor yang sama pentingnya dengan sepak bola. Aturan-aturan ini adalah kunci untuk melindungi dan mempertahankan ratusan ribu pekerjaan.”

"Perilaku seperti ini yang dipimpin oleh Al-Khelaifi, presiden PSG, dan anggota Komite Eksekutif UEFA dan presiden ECA, membahayakan sepak bola Eropa di level sama dengan Liga Super Eropa.”

 Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Edi Hidayat
Rachmat Fahzry
JOIN US
JOIN US