The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Omicron Sudah Masuk Indonesia, Masyarakat Diimbau Hindari Kerumunan saat Akhir Tahun
Ilustrasi varian baru Covid-19 Omicron. (REUTERS/DADO RUVIC)
News

Omicron Sudah Masuk Indonesia, Masyarakat Diimbau Hindari Kerumunan saat Akhir Tahun

Agar tak semakin menyebar.

Rabu, 29 Desember 2021 09:05 WIB 29 Desember 2021, 09:05 WIB

INDOZONE.ID - Ketua DPR RI Puan Maharani mengimbau masyarakat untuk mengindari aktivitas di tempat-tempat ramai atau yang biasa menyebabkan kerumunan di akhir tahun. Imbauan ini menyusul sudah ditemukannya transmisi lokal kasus Covid-19 jenis yakni varian Omicron di Indonesia.

“Saya mengimbau kepada masyarakat untuk menghindari terlebih dahulu lokasi atau aktivitas yang memungkinkan adanya kerumunan. Kita harus sama-sama mencegah agar kasus Omicron di Indonesia tidak semakin meluas,” ucap Puan dikutip Rabu (29/12/2022).

Diketahui Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menemukan kasus pertama transmisi lokal Omicron di mana pasien diketahui tidak melakukan perjalanan ke luar negeri dalam waktu dekat, namun pernah mendatangi sebuah restoran di pusat kota Jakarta. 

Baca juga:

Berkaca dari kasus tersebut, Puan meminta masyarakat agar lebih waspada dengan membatas aktvitas yang berisiko memunculkan penularan varian Omicron.

“Terutama pada momen libur akhir tahun ini. Kita harus pahami bersama agar euforia pergantian tahun diperingati secara bijaksana dengan membatasi aktivitas yang berisiko memunculkan terjadinya penularan Omicron,” imbau dia.

Di sisi lain, mantan Menko PMK ini mengingatkan Pemda agar betul-betul memantau mobilitas warga di daerahnya masing-masing. Khususnya pada momen malam pergantian tahun agar tidak ada kegiatan yang menimbulkan keramaian.

“Merayakan pergantian tahun cukup bersama keluarga atau ‘bubble’ masing-masing di rumah mengingat varian Omicron sangat cepat penyebarannya. Maka kesadaran dari masyarakat menjadi salah satu faktor penting untuk menghindari lonjakan kasus Covid-19 di kemudian hari,” harap Puan.

Puan turut mendukung kebijakan pemerintah yang melarang WNI untuk keluar negeri sementara waktu. Dia mengingatkan, Omicron masih bisa menyerang orang yang sudah divaksinasi lengkap dan memiliki imunitas dari infeksi sebelumnya.

“Para pakar sudah menyebut, Omicron bisa memicu reinfeksi pada orang yang pernah terpapar Corona, termasuk varian Delta. Dan dikhawatirkan dampaknya akan lebih parah dibanding paparan virus sebelumnya, sehingga seluruh masyarakat harus aware dan memperketat protokol kesehatan,” tegasnya.

Lebih lanjut, Puan mendorong kepada masyarakat yang belum mendapat vaksin Covid-19 untuk segera divaksin. Ia juga berharap program vaksinasi dilakukan secara optimal, dan pemerintah mempercepat booster vaksin.

“Tracing harus dilakukan secara seksama dan karantina perlu diperketat. Pemda juga harus bersiap dengan kemungkinan peningkatan kasus di daerahnya karena efek penyebaran Omicron di masyarakat tak akan langsung terlihat,” ungkap Puan.

“Seperti yang sudah-sudah, munculnya varian baru dan juga faktor libur panjang biasanya menyebabkan peningkatan kasus namun baru akan terasa beberapa pekan setelahnya. Maka persiapan harus matang supaya lonjakan kasus dapat ditangani dengan cepat,” tambahnya.

Terakhir Puan meminta kepada Satgas Penanganan Covid-19 dan instansi terkait agar lebih tegas dan disiplin mengikuti prosedur yang ada. Adapun hal ini usai lolosnya peserta karantina yang positif virus Corona varian Omicron di Wisma Atlet setelah melakukan tes Covid-19 pembanding dengan hasil negatif.

“Pada akhirnya yang bersangkutan terbukti terpapar Omicron. Maka harus ada standarisasi lab pengetesan yang dilakukan dengan tegas sehingga rujukan hasil tes pelaku perjalanan internasional adalah sama,” harap Puan.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
JOIN US
JOIN US