The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Ini Dia Sosok Kapolsek Percut Sei Tuan AKP Janpiter Dicopot Buntut Pedagang Dihajar Preman
Eks Kapolsek Percut Sei Tuan AKP Jan Piter Napitupulu. (ist)
News

Ini Dia Sosok Kapolsek Percut Sei Tuan AKP Janpiter Dicopot Buntut Pedagang Dihajar Preman

Kamis, 14 Oktober 2021 11:01 WIB 14 Oktober 2021, 11:01 WIB

INDOZONE.ID - Kapolsek Percut Sei Tuan, AKP Jan Piter Napitupulu dicopot dari jabatannya per hari Rabu, 13 Oktober 2021.

Pencopotan Jan Piter tertuang dalam Surat Telegram dari Kapolda Sumatera Utara bernomor ST/705/X/KEP/2021. 

Dalam surat telegram tersebut, dijelaskan bahwa Jan Piter dimutasikan menjadi Pama Yanma Polda Sumut dalam rangka pemeriksaan.

Posisi Jan Piter sebagai Kapolsek Percut Sei Tuan digantikan oleh Kompol Muhammad Agustiawan, yang sebelumnya menjabat sebagai Kanit 3 Subdit 4 di Ditreskrimum Polda Sumut.

Selain Jan Piter, Kanit Reskrim Polsek Percut Sei Tuan AKP Membela Karo-karo sebelumnya juga dicopot. 

Pencopotan Jan Piter dan Membela Karo-karo ini diduga kuat berkaitan dengan kasus penetepan tersangka terhadap pedagang sayur di Pasar Gambir, Tembung, Kabupaten Deliserdang bernama Liti Wari Iman Gea (37 tahun) yang dianiaya oleh preman pasar berinisial BS alias Beni.

Liti Gea (kiri) saat dipukuli oleh preman di Pasar Gambir, Tembung. (ist)
Liti Gea (kiri) saat dipukuli oleh preman di Pasar Gambir, Tembung. (ist)

Jan Piter sendiri sudah kerap disorot sebelum akhirnya dicopot.

Belum lama ini, Jan Piter dilaporkan oleh RJA, istri salah seorang anggotanya yang berinisial Brigadir Fs, atas dugaan penganiayaan, ke Propam dan Ditreskrimum Polda Sumatera Utara.

RJA bilang, dugaan penganiayaan itu bermula dari persoalan lahan milik seseorang bernama Dani, yang berada di wilayah Percut Sei Tuan, Deliserdang. Oleh Dani, kata RJA, suaminya diminta untuk menjaga lahan tersebut.

Istri Brigadir FS saat membuat laporan, didampingi penasihat hukumnya. (ist)
Istri Brigadir FS saat membuat laporan, didampingi penasihat hukumnya. (ist)

Namun, entah bagaimana, lahan tersebut tiba-tiba dijual oleh oknum kepala desa setempat kepada seseorang yang disebut bernama Pak Haji. Lalu, oleh Pak Haji, lahan tersebut dibangun sebuah bangunan.

Tak terima, Dani lantas menyuruh Brigadir FS untuk merobohkan bangunan tersebut.

"Ke sanalah suami saya robohkan bangunan itu," ujar RJA.

Setelah itu, Brigadir Fs lantas pulang. Tiba di rumah, ia ditelepon oleh Pak Haji dan diajak bertemu di dekat SPBU H Anif. 

"Suami saya diajak bertemu sambil makan durian," kata RJA.

Saat sudah bertemu dengan Pak Haji di dekat SPBU H Anif, lanjut RJA, tiba-tiba Kapolsek Percut Sei Tuan, Jan Piter Napitupulu datang seorang diri.

Laporan istri Brigadir Fs ke Polda Sumut. (ist)
Laporan istri Brigadir Fs ke Polda Sumut. (ist)

"Suami saya langsung diborgol tangannya dan langsung mau dibawa ke (kantor) Polsek," kata RJA.

Sementara Brigadir FS dibawa ke mobil kapolsek, kunci mobil FS lantas diberikan oleh Kapolsek kepada seseorang yang tak dikenal.

"Di situlah suami saya tak terima. Nah, mungkin di situ suami saya dikira Kapolsek mau kabur. Di situlah suami saya dianiaya, sampai wajahnya dan tangannya luka," terang RJA.

Jan Piter sendiri membantah dirinya menganiaya Brigadir Fs. Ia mengatakan, dirinya menemui Brigadir Fs atas dasar laporan warga yang menyebut anak buahnya itu merusak bangunan pesantren di Desa Tanjung Selamat, Percut Sei Tuan, Deliserdang.

"Saya mendapat laporan, Brigadir Faisal bersama 3 temannya, melakukan pengrusakan pesantren," Jan Piter, Rabu (29/9/2021).

Lantas, Senin malam sekitar pukul 23.30 WIB, Jan mengaku mendapat info dari pemilik pesantren bahwa Fs berada di SPBU H Anif, di depan penjual durian.

Menurut Jan, Brigadir Fs sudah sering mengancam warga dengan senjata api.

"Kemudian saya sampai sana, memanggil anggota saya Brigadir Faisal. Membawa ke belakang menanyakan, kenapa bolak-balik melakukan pengancaman dengan membawa softgun kepada masyarakat. Kemudian saya mencari senjata yang ia pergunakan untuk mengancam penjaga malam atas nama Bapak Bangun yang menjaga pesantren itu," ujar Jan Piter.

Setelah itu, Jan membawa Fs ke sebelah penjual durian dan membawanya ke markas Polsek.

"Namun personel tersebut (Fs) tidak mau, untuk kita bawa ke komando," ujarnya.

Kondisi Brigadir FS usai diduga dianiaya. (ist)
Kondisi Brigadir FS usai diduga dianiaya. (ist)

Karena curiga ada sesuatu di dalam mobil Fs, Jan lantas menyuruh anggotanya memeriksa mobil Fs.

"Dengan tujuan mengecek apa yang ada di dalamnya. Kemudian dia tidak terima. Dia kejar kendaraan itu. Masuk dia. Setelah ada sesuatu dia pegang, baru dia berhenti balik," katanya.

Kemudian, lanjut Jan, Fs justru membenturkan kepalanya sendiri hingga terluka. Luka itulah yang disebut istrinya sebagai akibat dugaan penganiayaan.

"Kemudian dia tidak mau juga. Justru dia membenturkan kepalanya ke dinding. Bahkan memegang kaki saya bolak-balik. Begitu juga dengan Kanit. Bersujud 

Karena itu, Jan pun membantah dengan tegas tudingan penganiayaan itu. Justru, akunya, ia mengamankan Fs dari amuk warga karena telah menodongkan senjata kepada masyarakat dan merusak bangunan pesantren.

"Tidak ada. Seribu persen tidak ada penganiayaan. Tidak mungkinlah seorang bapak menganiaya anggotanya. Itu fitnah semuanya. Saksi-saksi ada," ujarnya.

Terkait penjelasan istri Brigadir Fs yang menceritakan kronologi penganiayaan secara mendetail, Janpiter justru heran. 

"Kok tahu dia (istri Brigadir Fs), padahal dia tidak ada di situ. Nanti saya hadirkan saksi-saksi dan korban di situ," kata Jan Piter.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Abul Muamar
Abul Muamar

Abul Muamar

Editor

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US