The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Pesan Korban Penembakan KKB Papua: Kalau Anak Belum Sarjana, Tidak akan Pulang
Sejumlah kerabat berada di dekat jenazah Mahmud Ismaun, korban penembakan kelompok bersenjata Papua di rumah duka di Palu, Sulawesi Tengah, Minggu (17/7/2022). (ANTARA/Mohamad Hamzah)
News

Pesan Korban Penembakan KKB Papua: Kalau Anak Belum Sarjana, Tidak akan Pulang

Senin, 18 Juli 2022 02:44 WIB 18 Juli 2022, 02:44 WIB

INDOZONE.ID - Jenazah salah satu korban penembakan kelompok bersenjata (KKB) Papua atas nama Mahmud Ismaun tiba di rumah duka di Palu, Provinsi Sulawesi Tengah, Minggu sore (17/7/2022).

"Kami tidak tahu jadwal pastinya, direncanakan nanti hari Senin, tapi ternyata sudah tiba hari ini di Bandara Mutiara Sis Al-Jufri dan kami langsung jemput jenazah," kata Nur Aisyah, istri korban saat ditemui di rumah duka di Palu, seperti dilansir ANTARA, Minggu (17/7/2022).

Ia menjelaskan, suaminya sudah lama bekerja di Papua sebagai supir dari salah satu pejabat tinggi di Kabupaten Nduga, Papua. Pekerjaan yang dilakoni itu menjadi satu-satunya sumber mata pencaharian pria usia 53 tahun itu untuk menafkahi empat orang anak dan istri.

"Sebelum bekerja di Papua, suami saya pekerjaannya di Palu sebagai juru instalasi listrik. Niatnya pindah kerja di sana (Papua) supaya bisa memantapkan ekonomi keluarga. Almarhum berpesan, kalau anaknya belum sarjana, ia tidak akan pulang, ternyata kejadiannya seperti ini," kata Aisyah.

BACA JUGA: KKB Tembak Pesawat di Papua, Pilot dan Co Pilot Alami Luka-luka

Jenazah Ismaun tiba di Bandar Mutiara Sis Al-Jufri menggunakan pesawat terbang Lion Air nomor penerbangan JT 854 sekira pukul 17.00 WITA, dan langsung dijemput keluarga untuk dibawa ke rumah duka di Jalan Tanjung Angin, Palu.

"Sebelum tiba di Palu, pesawat transit di Bandara Hasanuddin di Makassar," kata dia.

Informasi diterima dari keluarga, jenazah akan dishalatkan di rumah duka untuk kemudian dimakamkan di tempat pemakaman keluarga pada Senin 18 Juni 2022. Suasana rumah duka hingga malam ini masih ramai dikunjungi pelayat, baik keluarga, keramat maupun tetangga.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Edi Hidayat
Edi Hidayat

Edi Hidayat

Editor

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US