The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Polisi Tangkap Tersangka Penipuan CPNS Rp1,3 M di Madiun, Uangnya Dipakai Untuk Foya-foya
Petugas kepolisian mengamankan tersangka kasus penipuan CPNS dan pencurian dalam kegiatan pers rilis di Mapolres Madiun Kota, Senin (29/11/2021). (photo/ANTARA/HO-Diskominfo Kota Madiun)
News

Polisi Tangkap Tersangka Penipuan CPNS Rp1,3 M di Madiun, Uangnya Dipakai Untuk Foya-foya

Selasa, 30 November 2021 00:05 WIB 30 November 2021, 00:05 WIB

INDOZONE.ID - Polisi berhasil meringkus seorang tersangka pelaku penipuan CPNS yang merugikan korbannya hingga 1,3 miliar rupiah di Madiun.

Polisi mengatakan tersangka adalah NK (45) warga Kelurahan Sekip Hulu, Rengat, Kabupaten Indragiri Hulu, Provinsi Riau. Tersangka ditangkap di tempat tinggalnya di Kelurahan Tengkerang Tengah, Marpoyan Damai, Kota Pekanbaru, Riau. Sebelumnya ia tinggal dan bekerja di Kota Madiun.

"NK ini karyawan swasta dan mengaku bisa meloloskan ujian CPNS dengan imbalan sejumlah uang. Tetapi setelah korban selesai mengikuti tes, janji tersebut tidak terealisasi," ujar Kapolres Madiun Kota AKBP Putu Dewa Eka Darmawan saat menggelar pers rilis di Mapolres Madiun Kota, Senin (29/11) dikutip dari ANTARA.

Baca juga: Bupati Bandung Wajibkan ASN Nyanyikan Indonesia Raya Setiap Hari Sebelum Bekerja

Diketahui, tersangka dilaporkan oleh Purwanto warga Kelurahan Nambangan Lor, Kota Madiun. Purwanto bersama tiga orang temannya menjadi korban penipuan NK yang mengaku bisa meloloskan ujian CPNS untuk formasi di Pemerintah Kota Madiun.

Tak tanggung-tanggung, korban bersama teman-temannya telah tertipu hingga total mencapai Rp1,035 miliar. Tak kunjung terealisasi janji tersangka, korban lalu melaporkannya ke polisi.

"Kejadian dugaan penipuan itu terjadi pada kurun waktu bulan Mei sampai Oktober 2019. Setelah ditunggu, namun janji-janji tersangka belum juga terbukti dan akhirnya korban melapor pada Mei 2021 kemarin," ungkap Kapolres.

Setelah melakukan pengejaran, polisi akhirnya berhasil mengamankan tersangka NK di rumah istri keduanya di Riau. Besaran uang yang disetorkan korban kepada tersangka bervariasi. Jika di rata-rata, tersangka mendapatkan sekitar Rp250 juta dari satu korbannya.

Kepada polisi, tersangka mengaku uang tersebut sudah habis digunakan untuk berfoya-foya, menikah lagi, dan memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Sejauh ini baru ada empat orang yang mengaku sebagai korban. Tidak menutup kemungkinan masih ada korban lain yang belum melapor ke aparat kepolisian. 

Petugas lalu melakukan upaya membawa tersangka dari Pekanbaru, Riau, menuju Polres Madiun Kota untuk dilakukan proses hukum lebih lanjut. Atas tindakannya, ia terancam hukuman pidana penjara empat tahun.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Kana
Kana

Kana

Editor

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US