The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Massa Kibarkan Bendera GAM Hingga Bentuk Blokade, Kapolda Minta Jaga Perdamaian di Aceh
Massa di aceh membuat pagar dari bendera saat pengibaran bendera bulan bintang di Masjid Baiturrahman, Aceh, Jumat (4/12/2020)
News

Massa Kibarkan Bendera GAM Hingga Bentuk Blokade, Kapolda Minta Jaga Perdamaian di Aceh

Jumat, 04 Desember 2020 14:19 WIB 04 Desember 2020, 14:19 WIB

INDOZONE.ID - Pihak kepolisian mengajak warga Aceh menjaga perdamaian yang sudah dibina sejak lama agar keadaan kondusi provinsi ujung barat Indonesia itu tetap terjaga.

"Mari jaga perdamaian dan kedamaian yang berlangsung di Aceh. Aceh saat ini dalam keadaan kondusif. Keamanan dan ketertiban tetap terjaga," kata Kepala Polda Aceh, Inspektur Jenderal Polisi Wahyu Widada di Banda Aceh, Kamis (4/12/2020).

Dengan kondisi kondusif itu, kata dia, masyarakat aman dalam beraktivitas seperti bekerja dan beribadah. Pemerintah juga bisa melaksanakan program pembangunan.

Ia juga mengingatkan jangan menimbulkan kerumunan. Sebab, pandemi Covid-19 masih berlangsung. Jangan kerumunan kegiatan tersebut menimbulkan klaster baru penyebaran Covid-19.

"Kami ingatkan jangan berkerumunan. Silakan laksanakan kegiatan seperti yang disampaikan Muzakir Manaf, seperti kenduri, syukuran, tidak berkerumunan," kata dia, yang juga menyinggung agar masyarakat umum menjaga ketertiban dan kedamaian pada 4 Desember nanti. 

Kepala Polda Aceh, Inspektur Jenderal Polisi Wahyu Widada. (ANTARA)
Kepala Polda Aceh, Inspektur Jenderal Polisi Wahyu Widada. (ANTARA)

Manaf merupakan bekas panglima GAM, yang juga ketua Komite Peralihan Aceh, suatu organisasi bekas-bekas anggota GAM.

Sebelumnya, Kepala Bidang Humas Polda Aceh, Komisaris Besar Polisi Pol Ery Apriyono, menyebutkan, Polda Aceh dan jajaran meningkatkan patroli menjelang peringatan hari lahir GAM yang diperingati setiap 4 Desember.

"Tidak ada penanganan khusus terkait milad GAM itu. Yang ada peningkatan kegiatan rutin kepolisian seperti patroli dan lainnya. Biasanya patroli satu dua kali, saat milad ditingkatkan menjadi tiga hingga empat kali," kata Apriyono.

Ia mengatakan kondisi keamanan Aceh saat ini sangat kondusif. Dan itu tidak terlepas dari perdamaian yang terawat dengan baik.

Menurut Apriyono harga perdamaian dan keamanan yang kondusif itu sangat mahal dan asyarakat Aceh tidak menginginkan perdamaian keamanan itu terusik.

"Kami mengimbau masyarakat tidak terprovokasi serta tetap menjaga keamanan dan ketertiban yang sudah sangat kondusif ini. Dan juga merawat perdamaian," kata dia. 

Kibarkan bendera bulan bintang

Bertepatan dengan ulang tahun Gerakan Aceh Merdeka (GAM) warga mengibarkan bendera Bulan Bintang di halaman Masjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh, Jumat (04/12/2020).

Pada kesempatan itu, warga berkumpul dan mengadakan mimbar pidato di halaman masjid seperti dalam video yang viral dibagikan dalam media sosial.

Akun Instagram Aceh.Viral juga membagikan video tersebut dengan menuliskan postingan, "BREAKING NEWS: Warga mengibarkan bendera Bulan Bintang di halaman Masjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh Jumat (04/12/2020).

"Tak ada yang dirasakan masyarakat Aceh yang dituangkan dalam perjanjian, tak bisa dinikmati rakyat Aceh. Inilah yang kita inginkan dari pihak Republik Indonesia," ujar seorang yang dalam kerumunan warga itu berbicara dengan berapi-api.

Dalam pidatonya dia menyebut kalau DPR Aceh hingga Gubernur Aceh harus bertanggungjawab atas kesulitan yang dirasakan oleh masyarakat saat ini.

"Inilah yang kita harapkan," katanya.

Dalam Video Tersebut terlihat beberapa bendera GAM berkibar pada tiang-tiang kecil.

Tampak massa juga membentuk blokade manusia untuk melindungi pengibaran bendera bulan bintang.

Masyarakatpun memenuhi halaman depan Masjid kebanggaan Masyarakat Aceh tersebut.

Berdasarkan Informasi, pengibaran bendera tersebut sebagai bentuk peringatan Milad GAM yang Ke-44.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fahrizal Daulay
JOIN US
JOIN US