The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Hasil Studi Sebut Vaksin Pfizer Covid-19 Tak Mempengaruhi Sperma Manusia
Ilustrasi vaksin. (Photo/Ilustrasi/Pexels)
News

Hasil Studi Sebut Vaksin Pfizer Covid-19 Tak Mempengaruhi Sperma Manusia

Kamis, 06 Mei 2021 20:47 WIB 06 Mei 2021, 20:47 WIB

INDOZONE.ID - Berdasarkan laporan Reuters, dikutip pada Rabu (6/5/2021), penelitian terbaru yang dilakukan oleh para peneliti di Israel telah mengungkapkan bahwa vaksin Covid-19 Pfizer dan BioNTech tidak merusak sperma atau jumlah sperma.

Studi ini mengistirahatkan beberapa kekhawatiran yang dimiliki pasangan, di seluruh dunia yang mencoba untuk mengandung anak sambil mengkhawatirkan kontraksi virus corona baru penyebab pandemi.

Ini adalah studi yang agak kecil (diterbitkan di medRxiv) yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas Ibrani Yerusalem. Untuk penelitian ini, para peneliti mengumpulkan sampel sperma dari 43 relawan pria sebelum dan setelah sebulan mendapatkan vaksinasi lengkap. Analisis lebih lanjut menunjukkan bahwa vaksin tidak mempengaruhi volume, konsentrasi, atau motilitas sperma.

sperma
(Photo/Ilustrasi/Pexels)

Baca juga: Twitter Akan Paksa Penggunanya untuk 'Memikirkan Kembali' Sebelum Buat Tweet Menyinggung

Meskipun penelitian tersebut tidak memiliki cukup sukarelawan dan bahwa penelitian tersebut belum ditinjau sejawat, para peneliti yakin bahwa temuan ini akan mendorong pria muda di seluruh dunia untuk mendapatkan vaksinasi.

Hal itu untuk mendorong ketakutan tersebut hilang bahwa karena adanya penelitian di masa lalu. telah menunjukkan bahwa infeksi virus corona baru dapat memengaruhi kesuburan pria.

vaksin
(photo/Ilustrasi/pexels)

"Hasil awal ini meyakinkan populasi pria muda yang menjalani vaksinasi di seluruh dunia. Pasangan yang ingin hamil harus divaksinasi, karena vaksinasi tidak memengaruhi sperma," sebut penelitian itu.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Reproduction pada bulan Januari menunjukkan bahwa infeksi virus corona baru dapat memengaruhi kesuburan pada pria.

Namun, penelitian ini menyebabkan keributan di kalangan ilmuwan karena meskipun penelitian itu masuk akal, tidak memiliki cukup bukti untuk mendukung hipotesis.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
M. Rio Fani
M. Rio Fani

M. Rio Fani

Writer
JOIN US
JOIN US