The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Transportasi Jakarta Terbaik di Dunia, Anies Baswedan: Alhamdulillah
Kemacetan Hari Libur Sejumlah kendaraan terjebak kemacetan di sejumlah ruas-ruas jalan ibukota seperti yang terlihat di Jalan Sudirman, Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis (14/5/2018). (ANTARA FOTO/Reno Esnir)
News

Transportasi Jakarta Terbaik di Dunia, Anies Baswedan: Alhamdulillah

Sabtu, 31 Oktober 2020 16:07 WIB 31 Oktober 2020, 16:07 WIB

INDOZONE.ID - DKI Jakarta meraih penghargaan Sustainable Transport Award 2021. Penghargaan tersebut diberikan oleh The Institute for Transportation & Development Policy (ITDP) yang berbasis di Kota New York, Amerika Serikat.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menganggap penghargaan itu sebagai pengakuan dunia terhadap inovasi transportasi massal di ibu kota.

"Alhamdulillah," kata Anies, Sabtu (31/10/2020).

"Ini adalah pengingat bahwa kami harus terus berupaya meningkatkan layanan transportasi yang sudah ada, sehingga kenyamanan warga dalam bertransportasi terjamin," katanya pula.

STA merupakan ajang penghargaan tahunan yang diberikan kepada kota yang menunjukkan komitmen, kemauan politik serta visi dalam bidang transportasi berkelanjutan dan pembangunan perkotaan.

DKI Jakarta meraih penghargaan Sustainable Transport Award (STA) 2021 berkat program integrasi antarmoda transportasi publik yang terus dikembangkan. Kota pemenang STA ini diumumkan pada konferensi transport internasional, MOBILIZE 2020 yang diselenggarakan secara virtual pada 26, 28 dan 30 Oktober 2020.

Dengan penghargaan ini Jakarta menjadi kota pertama di Asia Tenggara yang memenangkan penghargaan STA, mengalahkan kota-kota besar dunia.  Tahun lalu, Jakarta menduduki peringkat kedua atau mendapat gelar 'Honorable Mention'.

Jakarta terus berinovasi dan berhasil mengalahkan puluhan kota besar dunia lainnya, seperti Auckland, Bogota, Buenos Aires, Charlotte, Frankfurt, Moskow, San Francisco dan Sao Paulo.

Anies menyatakan komitmennya untuk terus mengupayakan sistem transportasi berkelanjutan yang tujuan akhirnya adalah kenyamanan warga.

Dikutip dari Antara, keberhasilan Jakarta diraih melalui berbagai upaya berkelanjutan di bidang transportasi.

Pertama, mengintegrasikan mikrobus (angkot) dengan layanan TransJakarta dengan 10 operator angkot sepakat untuk bergabung dengan TransJakarta.
Kedua, menghadirkan MRT Jakarta dan LRT Jakarta tahun lalu yang juga menjadi momentum besar bagi sistem transportasi publik di Jakarta.

Ketiga, mengintegrasikan layanan transportasi, baik fisik maupun pembayaran. Hal itu terbukti dengan dibangunnya stasiun-stasiun dan rute-rute TransJakarta yang terintegrasi dengan MRT Jakarta, LRT Jakarta serta mikrobus.

Keempat, penataan kawasan transportasi publik milik DKI Jakarta dengan perusahaan transportasi publik milik negara, yakni KRL Commuter Line.

Tujuannya untuk menjadi hub transportasi yang memberi kemudahan, keamanan dan kenyamanan bagi warga. Pada tahap pertama, stasiun yang ditata adalah Stasiun Tanah Abang, Stasiun Juanda, Stasiun Sudirman dan Stasiun Pasar Senen.

Kelima, mengembangkan Armada bus listrik yang ramah lingkungan. Upaya ini dilakukan oleh TransJakarta dan telah diujicobakan tahun ini. TransJakarta juga mempunyai target untuk mengubah semua armadanya menjadi bus listrik pada 2030.

Keenam, mengubah fungsi Terowongan Kendal sebagai area khusus pejalan kaki yang nyaman untuk menghubungkan stasiun KRL, stasiun MRT Jakarta, stasiun Kereta Bandara dan halte TransJakarta. Fasilitas ini dibangun sebagai upaya pendukung program integrasi transportasi, namun juga tetap mempertimbangkan kenyamanan warga.

Ketujuh, upaya berkelanjutan pembangunan jalur sepeda yang hingga saat ini telah dibangun 63 km. Ke depan, direncanakan pembangunan 500 km jalur sepeda terproteksi.

Upaya merencanakan jalur sepeda ini terbayar ketika masa pandemi COVID-19 saat terjadi lonjakan pesepeda hingga 10 kali lipat di ruas-ruas jalan utama Jakarta.
Hal ini kemudian diperkuat dengan diimplementasikannya "pop up bike lane" (jalur sepeda terproteksi sementara) dan Peraturan Gubernur Nomor 51 Tahun 2020 yang menginstruksikan untuk memprioritaskan pejalan kaki dan pesepeda selama Pembatasan Sosial Skala Besar (PSBB) berlangsung.

Kedelapan, mengubah fungsi fasilitas "park and ride" Thamrin 10 yang sebelumnya merupakan area parkir kendaraan pribadi menjadi ruang usaha ekonomi kreatif. Hal ini merupakan upaya untuk menggalakkan pembatasan kendaraan bermotor pribadi di pusat kota.

Seremoni STA  dilaksanakan pada Januari 2021 di Washington DC, Amerika Serikat. Dalam acara tersebut, Jakarta akan diberikan penghargaan dalam acara yang bertajuk "Transport Research Board Annual Meeting'".

Sebagai kota pemenang STA, Jakarta kemudian secara otomatis akan menjadi tuan rumah MOBILIZE 2021 yang diselenggarakan oleh ITDP dan didukung oleh Volvo Research dan Education Foundations.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Abul Muamar
Abul Muamar

Abul Muamar

Editor

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US