Kasus Virus Corona di Hubei Berakhir, Tim Medis Disambut Bak Pahlawan
Tim medis di Tiongkok yang akhirnya bisa pulang setelah kasus virus corona mulai berakhir (REUTERS/Stringer)
News

Kasus Virus Corona di Hubei Berakhir, Tim Medis Disambut Bak Pahlawan

Tim medis bisa pulang.

Minggu, 22 Maret 2020 13:47 WIB 22 Maret 2020, 13:47 WIB

INDOZONE.ID - Hubei, wilayah di Tiongkok, yang terkena dampak pandemi virus corona paling parah di dunia. Sebelumnya, tercatat ada 80.000 orang yang terinfeksi, dengan angka kematian 3.100 jiwa.

Banyaknya korban di Hubei, membuat wilayah lain di Tiongkok, turun tangan memberikan bantuan, khususnya tim medis. Akhirnya, perawat dan dokter banyak yang bertugas di Hubei.

Pemerintah Tiongkok pun juga tanggap mengatasi pandemi virus corona. Salah satunya, dengan membuka rumah sakit baru yang dijadikan sebagai tempat isolasi.

Setelah berjuang selama kurang lebih tiga bulan, kasus virus corona di Hubei telah berkurang drastis. Bahkan, dengan bangga mengumumkan menjadi nol kasus virus corona, seperti diwartakan South China Morning Post, Minggu (22/3/2020).

Tim medis sebagai garda depan pun akhirnya bisa bebas tugas. Mereka disambut dengan meriah oleh warga.

Bahkan, beberapa mengelu-elukan tim medis yang membantu menangani virus corona. Mereka disambut seperti pahlawan.

Qi Hui, salah seorang perawat dari Liaoning yang diperbantukan di Hubei, merasa senang akhirnya bisa pulang. "Aku sangat senang. Akhirnya, bisa pulang," sebutnya.

 Tim medis di Tiongkok yang akhirnya bisa pulang setelah kasus virus corona mulai berakhir
Tim medis di Tiongkok yang akhirnya bisa pulang setelah kasus virus corona mulai berakhir (REUTERS/Stringer)

Pesta Kembang Api

Mimpi buruk akibat virus corona mulai berakhir. Suasana di Hubei berlangsung normal. Masyarakat sudah mulai bisa keluar rumah dengan bebas.

Pos-pos pemeriksaan pun juga dihapuskan. Demi merayakannya, warga juga akan melakukan pesta kembang api. 

 


Artikel Menarik Lainnya:

TAG

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US