The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

28 Perkara Tindak Pidana Pilkada 2020 Disidik Polri
Petugas KPPS menunjukkan contoh surat suara saat simulasi pemungutan suara pemilihan serentak 2020 di Jakarta, Rabu (22/7/2020). (ANTARA FOTO/Nova Wahyudi)
News

28 Perkara Tindak Pidana Pilkada 2020 Disidik Polri

Tindak pidana.

Rabu, 14 Oktober 2020 17:49 WIB 14 Oktober 2020, 17:49 WIB

INDOZONE.ID - Mabes Polri membuka data terkait kasus tindak pidana Pilkada 2020 yang diselidiki Polri sejauh ini. Sejauh ini tercatat sudah ada 28 perkara tindak pidana Pilkada 2020.

"Data pelanggaran secara keseluruhan jumlah laporan atau temuan 136 perkara, kemudian perkara yang diteruskan ke Polri 28 perkara," kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (14/10/2020).

28 perkara itu diketahui merupakan kasus yang diteruskan ke Polri oleh Sentra Penegakkan Hukum Terpadu. 28 perkara itu memiliki tahapan-tahapan yang berbeda.

"28 perkara dengan status penyelesaian perkara sebagai berikut, penyidikan ada 14 perkara, tahap 1 ada 1 perkara, P19 1 perkara, P21 1 perkara, tahap 2 ada 4 perkara dan terakhir SP3 7 perkara," ungkap Awi.

Lebih jauh Awi mengatakan dugaan pelanggaran Pilkada 2020 terbanyak yakni tindakan merugikan paslon lain. Ada pula kasus mahar politik hingga kampanye menggunakan unsur SARA.

"Jenis perkara pemilihan secara umum yaitu pemalsuan 4 perkara, tidak melaksanakan verifikasi rekap dukungan 4 perkara, mutasi paslon 2 perkara, hilangkan hak seseorang jadi calon 2 perkara, mahar politik 1 perkara, mani politik 3 perkara, tindakan menguntungkan atau merugikan salah satu paslon 1 perkara, menghalangi penyelenggaran pemilihan melaksanakan tugas 1 perkara dan terkahir kampenye dengan menghina, menghasut SARA 2 perkara," pungkas Awi.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fahmy Fotaleno
Yulia Marianti
Samsudhuha Wildansyah

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US