The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Mesir Umumkan Penemuan 'Harta Karun' Kuno di Situs Saqqara Berusia 3.000 Tahun
Beberapa peti dari pemakaman kuno yang ditemukan di Saqqara Mesir. (REUTERS/Hanaa Habib).
News

Mesir Umumkan Penemuan 'Harta Karun' Kuno di Situs Saqqara Berusia 3.000 Tahun

Situ pemakaman kuno.

Rabu, 20 Januari 2021 17:26 WIB 20 Januari 2021, 17:26 WIB

INDOZONE.ID - Mesir baru-baru ini mengumumkan penemuan sebuah kuil pemakaman dan peti mati tertua yang pernah ditemukan di Saqqara, kawasan selatan Kairo pada akhir pekan lalu. Penemuan ini membuka lebih banyak rahasia di situs pemakaman kuno dan menandai penemuan besar lainnya.

Melansir The Guardian, misi arkeologi tersebut dipimpin oleh Egyptologist terkemuka Zahi Hawass, mantan menteri negara urusan barang antik. Ia dan timnya menggali kuil pemakaman Ratu Nearit, istri Raja Teti yang dikenal sebagai Firaun pertama dari Dinasti Keenam Mesir.

Misi tersebut juga menemukan 52 poros penguburan dengan lebih dari 50 peti mati kayu ditemukan di dalamnya. Mereka berasal dari 3.000 tahun yang lalu, dan menjadi sarkofagus tertua yang pernah ditemukan di Saqqara.

"Peti mati ini terbuat dari kayu dan antropoid, banyak dewa yang disembah selama periode ini ditampilkan di permukaan peti mati, selain berbagai kutipan dari Kitab Orang Mati yang membantu almarhum melewati perjalanan dunia lain," kata Kementerian Pariwisata & Purbakala dalam sebuah pernyataan.

Beberapa peti dari pemakaman kuno yang ditemukan di Saqqara Mesir. (REUTERS/Hanaa Habib).
Pemakaman kuno yang ditemukan di Saqqara Mesir. (REUTERS/Hanaa Habib).

Dalam beberapa bulan terakhir, Mesir menemukan ratusan peti mati pejabat tinggi dan pendeta di Saqqara. Semuanya berasal dari periode Akhir dan Ptolemeus yang lebih baru.

Penemuan baru ini dibedakan karena sarkofagus Kerajaan Baru yang lebih tua ditemukan. Periode Kerajaan Baru berlangsung dari abad ke-16 SM hingga abad ke-11 SM, mencakup dinasti Mesir ke-18, ke-19, dan ke-20.

"Penemuan tersebut menegaskan bahwa daerah Saqqara tidak hanya digunakan untuk penguburan selama Periode Akhir, tetapi juga selama Kerajaan Baru," bunyi pernyataan itu.

"Kuil mewah dari batu bata lumpur" juga ditemukan pada kedalaman 24 meter di bawah permukaan tanah, terowongan terdalam yang pernah ditemukan. Hawass mengatakan pekerjaan penggalian akan berlanjut sampai ruang pemakaman ditemukan.

"Di dalam terowongan, misi menemukan sejumlah besar artefak arkeologi dan sejumlah besar patung yang mewakili dewa seperti dewa Osiris dan Ptah-Soker-Osiris," tambah kementerian barang antik.

Mesir telah melakukan operasi penggalian ekstensif di Saqqara dalam beberapa tahun terakhir, yang menghasilkan serangkaian penemuan, termasuk penggalian makam imam kerajaan Wahtye berusia 4.400 tahun pada tahun 2018 dan penemuan ratusan mumi hewan dan patung dalam setahun kemudian.

Menteri Pariwisata & Purbakala Khaled El-Enany mengatakan pada November bahwa Mesir dapat menemukan kuburan dan kuburan di setiap tempat di daerah ini," mengacu pada Saqqara, yang juga merupakan rumah bagi 13 piramida.

Mesir berharap temuan ini dapat membantu menghidupkan kembali industri pariwisata yang vital, yang mendapat pukulan baru karena pandemi Covid-19 tepat ketika mulai pulih dari pasca pemberontakan dan kerusuhan sipil pada 2011 dan 2013. Hawass mengatakan penemuan terbaru di pekuburan kuno akan "menjadikan Saqqara sebagai tujuan wisata dan budaya yang penting."

"Itu juga akan menulis ulang sejarah Saqqara selama Kerajaan Baru," tambahnya.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Edi Hidayat
M Fadli
Edi Hidayat

Edi Hidayat

Editor
M Fadli

M Fadli

Writer
JOIN US
JOIN US