The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Wamen Jerry Sambuaga: Transaksi Cashless Perluas Akses Perdagangan Rakyat
Wamendag Jerry Sambuaga menyosialisasikan sistem pembayaran non tunai di Pasar Bersehati, Kota Manado, Sulut. (Biro Humas Kemendag)
News

Wamen Jerry Sambuaga: Transaksi Cashless Perluas Akses Perdagangan Rakyat

Dengan cashless kita bisa tetap jalankan roda ekonomi.

Senin, 05 Oktober 2020 15:58 WIB 05 Oktober 2020, 15:58 WIB

INDOZONE.ID - Wakil Menteri Perdagangan (Wamendag) Jerry Sambuaga optimis sistem pembayaran cashless (non tunai) di pasar bisa membantu memulihkan perdagangan, bahkan bisa meningkatkan akses serta jaringan distribusi. 

Hal ini disampaikan Jerry saat menyosialisasikan sistem pembayaran non tunai di Pasar Bersehati Kota Manado. Menurutnya transaksi cashless adalah tuntutan zaman dan pandemi Covid-19 mengakselerasi hal tersebut.

"Manfaatnya jelas, yaitu agar perdagangan bisa berlangsung terus, termasuk dalam masa pandemi ini. Dengan cashless kita bisa tetap menjalankan roda ekonomi dalam bingkai protokol kesehatan karena meminimalkan kontak antara pembeli dan pedagang," kata Jerry.

Dengan beroperasinya perdagangan, menurut Wamendag, kegiatan transaksi antar masyarakat tetap berjalan, sehingga secara ekonomi masyarakat tidak terlalu tertekan. Wamen milenial itu juga mengingatkan bahwa pasar adalah indikasi ekonomi riil yang menyangkut konsumsi, distribusi dan konsumsi masyarakat. 

Oleh karena itu, pasar diusahakan agar bisa terus beroperasi. Manfaat lebih lanjut dari transaksi cashless adalah peningkatan akses pasar. 

wamendag, jerry sambuaga, pembayaran non tunai,
Wamendag Jerry Sambuaga menyosialisasikan sistem pembayaran non tunai di Pasar Bersehati, Kota Manado, Sulut. (Biro Humas Kemendag)

Menurut Wamendag, transaksi cashless adalah pintu gerbang bagi proses perdagangan yang berbasis digital. Dengan mekanisme perdagangan digital, masyarakat bisa melakukan berbagai inovasi dalam aspek-aspek perdagangan seperti perluasan jaringan pasar, basis data konsumen, sistem logistik dan sebagainya. 

"Jadi ini adalah landasan transformasi perdagangan masyarakat. kita dorong masyarakat agar menyesuaikan diri dengan perkembangan zaman. Dari situ nanti pasti akan ada peluang-peluang baru," ucap mantan anggota Komisi I DPR RI tersebut.

Jerry menegaskan, acara ini menunjukkan keberpihakan negara kepada pelaku-pelaku ekonomo tradisional. Transformasi ke pembayaran digital biasanya digerakkan oleb perushaan-perusahaan besar. 

Sementara pelaku ekonomi kecil dan menengah kesulitan karena kurangnya kemampuan dana maupun teknologi. Dengan program kemitraan antara perusahaan besar dan pelaku ekonomi kecil di pasar tradisional, semua pedagang bisa menjalankan sistem pembayaran digital dengan prinsip kemitraan yang saling menguntungkan.

Sulawesi Utara, sambung Jerry, akan menjadi daerah percontohan transaksi cashless untuk kawasan Indonesia Timur. Untuk itu, menurutnya, proses sosialisasi dan pelatihan kepada pengguna harus dilakukan secara berkesinambungan. Ini agar masyarakat bisa memanfaatkan tranformasi ini dengan baik.

"Jadi yang perlu diinstal itu bukan hanya teknologinya, tetapi juga masyarakatnya, baik dalam penggunaan maupun pada kulturnya. Dengan demikian keduanya selaras dan teknologi yang diterapkan bisa bermanfaat optimal," urainya.

wamendag, jerry sambuaga, sistem pembayaran non tunai,
Wamendag Jerry Sambuaga menyosialisasikan sistem pembayaran non tunai di Pasar Bersehati, Kota Manado, Sulut. (Biro Humas Kemendag)

Sosialisasi penggunaan transaksi digital dalam perdagangan masyarakat sudah lama digagas pemerintah. Khususnya di Indonesia Timur, tantangannya lebih pada jaringan infrastruktur dan pola penggunaannya oleh masyarakat. 

Namun, Walikota Manado dan Kadisperindag Pemprov Sulut optimis masyarakat Sulut bisa segera memakai teknologi ini. Ini karena tingkat pemilikan gawai dan akses internet di Kota Manado relatif tinggi. 

"Jadi, warga Manado sudah terbiasa dengan gawai dan internet. Tinggal disosialisasikan saja fitur cashless. Sangat mudah sekali dan sangat singkat, hanya butuh waktu sekitar 3-5 detik kita sudah bisa melakukan transaksi," kata Presiden Direktur Ovo Karaniya Dharmasaputra. 

Sosialisasi pembayaran digital untuk pasar tradisional dilakukan secara langsung di Pasar Bersehati. Acara itu difasilitasi oleh Perusahaan Teknologi Ovo dan didukung oleh berbagai pihak. 

Hadir dalam acara itu, Walikota Manado GS Vicky Lumentut, Kepala BI Cabang Sulut Arbonas Hutabarat, Kepala Dinas Perdagangan Provinsi Sulut Edwin Kindangen, Presiden Direktur Ovo Karaniya Dharmasaputra, Dandim 1309 Manado Kol. Inf. Reymond Purba dan Kapolresta Manado Kombes Pol. Elvianus Laoly Juga Hadir dalam acara tersebut perwakilan pedagang dan pelaku perdagangan di Manado. 

Wamendag Jerry Sambuaga dan Wali Kota Manado berkesempatan langsung menjajal model transaksi digital ketika berbelanja di salah satu pedagang. Diharapkan pembayaran sistem cashless bisa dimasyarakatkan di seluruh Manado secara bertahap.

Artikel Menarik Lainnya: 

TAG
Fiddy Anggriawan

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US