Ramai LGBT Dicekal Jadi CPNS Kejagung, Menpan RB Respons Begini
Menpan RB, Tjahjo Kumolo, menanggapi sikap Kejaksaan Agung (Kejagung) melarang kaum LGBT melamar CPNS di kementerian tersebut (Antara/Dhemas Reviyanto).
News

Ramai LGBT Dicekal Jadi CPNS Kejagung, Menpan RB Respons Begini

Jumat, 22 November 2019 17:43 WIB 22 November 2019, 17:43 WIB

INDOZONE.ID - Publik menyoroti sikap Kejaksaan Agung yang tidak menerima calon pegawai negeri sipil (CPNS) dari kalangan lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT). 

Langkah yang diambil pihak Kejagung soal LGBT menimbulkan beragam reaksi. Banyak pihak mendukung, tetapi ada juga yang menolak karena dianggap diskriminasi. 

Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB), Tjahjo Kumolo, menegaskan setuju dengan kebijakan Kejagung dan tidak mempermasalahkannya. 

"Saya setuju dengan Kejaksaan. Tidak ada masalah. Saya kira sah-sah saja. Mereka ingin yang sempurna kok. Boleh-boleh saja. (Itu) baik tidak ada masalah," tutur Tjahjo di Jakarta, Jumat (22/11). 

Sebelumnya, pihak Kejagung menolak kalangan LGBT karena ingin peserta CPNS 2019 berasal dari manusia normal. Tujuannya agar lebih mudah diberikan pengarahan demi suasana kerja yang kondusif.

"Artinya, kita kan pingin yang normal-normal, yang wajar-wajar saja. Kita tidak mau yang aneh-aneh supaya mengarahkannya, supaya tidak ada yang, ya begitulah," ujar Kepala Pusat Penerangan Kejagung, Mukri, di Jakarta, Kamis kemarin. 

Artikel Menarik Lainnya

TAG
Ivanrida
Ivanrida

Ivanrida

Writer
Ivanrida

Ivanrida

Reporter

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU