The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Hacker Korea Utara Bobol Server Produsen Vaksin Pfizer, Ternyata Ini Motifnya
Ilustrasi komputer yang sedang diretas dan bendera Korea Utara (Unsplash/Markus Spiske)
News

Hacker Korea Utara Bobol Server Produsen Vaksin Pfizer, Ternyata Ini Motifnya

Terkait pasar gelap.

Jumat, 26 Februari 2021 18:39 WIB 26 Februari 2021, 18:39 WIB

INDOZONE.ID - Peretas Korea Utara berusaha untuk menerobos server produsen vaksin Pfizer yang berbasis di Amerika Serikat, dan mitranya dari Jerman, BioNTech. Menurut Pejabat intelijen Eropa, para peretas tersebut berniat mengumpulkan data ilmiah yang dapat digunakan untuk membuat salinan bajakan dari vaksin Covid-19 untuk dijual di pasar gelap internasional. 

Melansir Bussiness Insider, Korea Utara kemungkinan besar akan mengumpulkan dana dalam mata uang asing. Mata uang domestik kediktatoran pertapa sebagian besar tidak berharga di luar perbatasannya.

Dua pejabat keamanan Eropa yang diberi pengarahan tentang operasi dunia maya mengatakan kepada Insider bahwa percobaan peretasan tersebut kemungkinan merupakan operasi resmi Korea Utara untuk mengumpulkan data ilmiah tentang vaksin Covid-19 Pfizer, satu dari hanya tiga vaksin yang sejauh ini disetujui untuk penggunaan darurat oleh Organisasi Kesehatan Dunia. 

Kedua pejabat itu mengatakan upaya itu terkait dengan pengumuman November tentang beberapa gangguan peretasan melalui infrastruktur jaringan Microsoft.

"Itu jelas merupakan upaya pengumpulan informasi daripada sebuah malware, atau serangan tebusan. Saya tidak akan membahas detail teknis tetapi kami telah mengembangkan banyak pengalaman dengan setiap jenis serangan," kata seorang pejabat Eropa, yang tidak disebutkan namanya karena sensitivitas situasi yang ekstrem.

"Korea Utara akan memiliki akses fisik ke vaksin Pfizer lama setelah mereka melihat versi Tiongkok atau Rusia. Tetapi mereka ingin memutuskan mana yang paling mudah untuk dibajak dan diangkut untuk pasar gelap," kata pejabat itu, menunjukkan bahwa Rusia dan Tiongkok telah menjanjikan jutaan dosis ke Korea Utara secara gratis, meskipun negara tersebut mengklaim tidak pernah memiliki kasus Covid-19.

"Jadi mereka ingin melihat apakah vaksin Pfizer akan menjadi dosis yang layak untuk ditiru," tambah pejabat itu. 

"Kami tidak memberikan informasi apa pun tentang apakah upaya peretasan itu berhasil, tetapi jika itu terjadi, saya curiga vaksin Pfizer akan memberikan terlalu banyak masalah manufaktur dan penyimpanan dibandingkan dengan vaksin Rusia atau Tiongkok," tambahnya.

BACA JUGA: Kejagung Tangkap Remaja yang Retas Situs Kejaksaan RI, Jual Database Perkara Rp400 Ribu

Ditanya apakah Korea Utara akan mencoba menjual barang bajakan, sumber itu mengatakan tanpa keraguan, mengingat sejarah panjang Korea Utara dalam pemalsuan, perdagangan narkoba, dan penyelundupan senjata melalui kedutaan mereka di seluruh dunia.

Peretasan saja memberikan sejumlah besar pendapatan bagi rezim, menurut dakwaan pekan lalu oleh otoritas AS terhadap jaringan peretas terkait negara Korea Utara yang dituduh mencuri US$1,3 miliar dari berbagai target.

Selama beberapa dekade, Korea Utara telah dituduh menggunakan kedutaannya sebagai pos terdepan yang menguntungkan untuk kejahatan terorganisir mulai dari pemalsuan mata uang AS, perdagangan metamfetamin di seluruh dunia melalui kantong diplomatik yang aman, hingga menjual senjata ke rezim jahat yang melanggar embargo.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Edi Hidayat
M Fadli
Edi Hidayat

Edi Hidayat

Editor
M Fadli

M Fadli

Writer
TERKAIT DENGAN INI

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US