The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Ledakan Kompor saat Upacara Ngaben Massal di Bali hingga Lukai 9 Warga Diusut Polisi
Ilustrasi ledakan. (REUTERS/HO)
News

Ledakan Kompor saat Upacara Ngaben Massal di Bali hingga Lukai 9 Warga Diusut Polisi

Minggu, 21 Agustus 2022 07:14 WIB 21 Agustus 2022, 07:14 WIB

INDOZONE.ID - Kepolisian Sektor Blahbatu berkoordinasi dengan pemadam kebakaran Gianyar dalam menangani ledakan saat upacara ngaben massal di Desa Adat Selat Belega, Kecamatan Blahbatuh, Gianyar, Bali, Jumat (19/8/2022) petang pukul 19.30 Wita yang telah mencederai sembilan warga.

"Pemadam kebakaran Gianyar telah mengirim tiga unit mobil pemadam kebakaran ke lokasi dan PMI juga mengirimkan satu ambulan untuk mengangkut korban ledakan ke RS Sanjiwani Gianyar untuk mendapatkan perawatan," kata Kapolsek Blahbatu Kompol I Made Tama, di Gianyar, seperti dilansir ANTARA, Sabtu (20/8/2022).

Awalnya ngaben massal berjalan lancar mulai Jumat siang hingga petang. Sekitar jam 19.30 Wita, saat pembakaran puncak (terakhir) tiba-tiba ada ledakan dari kompor di saat masyarakat sedang berkumpul.

Ada sembilan warga yang mengalami luka bakar parah, salah satu anak berumur 11 tahun. Kini sedang dirawat di RS Sanjiwani dan yang parah sekali dilarikan ke RS Sanglah, Denpasar.

Walaupun ada ledakan dan kebakaran, masyarakat tidak terluka melanjutkan upacara ngaben massal hingga selesai.

BACA JUGA: Tabung Alat Pemadam Api Meledak di Tangsel, Seorang Pria Tewas

Adapun sembilan korban yang terdata di antaranya I Ketut Muliana dengan kedua jari tangan melepuh, Ketut Adi Wiranata tukang kompor dengan sekujur tubuhnya melepuh dan luka pada kedua tangan, I Gusti Nyoman Gede mengalami luka di bagian siku tangan kiri luka, I Kadek Dwi Putra Jaya tukang kompor mengalami luka melepuh sekujur tubuh.

I Gusti Ngurah Pradita bocah mengalami luka melepuh pada bagian tubuh, Bagus Oscar tukang kompor mengalami luka melepuh sekujur tubuh, I Gusti Made Budiarta mengalami luka melepuh pada sekujur tubuh, I Kadek Gian Pramana Putra mengalami luka bakar sekujur tubuh, dan Gusti Ketut Wiriantara mengalami luka bakar ringan.

Polsek Blahbatu pun sudah memintai keterangan, salah satunya pemilik kompor pembakaran ngaben.

"Keterangan dari I Made Suarta pemilik kompor jenazah bahwa kompor pembakaran jenazah digunakan sebanyak tujuh unit dengan menggunakan lima tabung minyak dan satu unit kompresor dengan menggunakan bahan bakar solar dan kompresor menggunakan bahan bakar pertalite," kata Kompol Tama.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Edi Hidayat
Edi Hidayat
Editor
ARTIKEL LAINNYA
LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US