The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Peneliti Klaim Vaksin Nusantara Bisa jadi Vaksin Booster
Ilustrasi vaksin. (REUTERS/Ramzi Boudina)
News

Peneliti Klaim Vaksin Nusantara Bisa jadi Vaksin Booster

Kamis, 07 Oktober 2021 11:00 WIB 07 Oktober 2021, 11:00 WIB

INDOZONE.ID - Vaksin Nusantara diklaim oleh anggota tim peneliti Vaksin Nusantara, Mayjen TNI (Purn) Daniel Tjen bisa dipakai sebagai vaksin booster atau dosis ketiga. Hal itu karena vaksin Nusantara berbasis platform sel dendritik yang lebih banyak mengacu pada sel limfosit T.

"Pendekatan platform sel dendritik ini lebih banyak kita mengacu pada sel T-nya memorinya. Karena sifat sel dendritik imunoterapi itu untuk memperkuat imunitas, maka kuat digunakan untuk menjadi vaksin booster apapun platform yang digunakan," kata Daniel, Rabu (6/10).

Daniel mengatakan, saat ini berbagai jenis vaksin Covid-19 masih relatif baru, sehingga belum bisa dipastikan mana yang paling baik. Dia mengatakan, efektivitas vaksin baru bisa diketahui 5 tahun yang akan datang.

"Kita tidak tahu vaksin mana yang terbaik. Minimal dibutuhkan waktu 5 tahun baru bisa diketahui oh ini vaksin yang lebih baik," ujarnya.

Terkait antibodi, Daniel juga mengatakan kalau hasilnya saat ini masih mengalami penurunan imunitas pasca 6-7 bulan.

"Jika dilihat lagi laporan terbaru, ternyata antibodi yang dihasilkan pasca vaksinasi termasuk yang menggunakan platform mRNA bikinan Pfizer juga setelah 7 bulan ternyata kadar antibodi spike-nya tak terdeteksi. Karena memang mekanisme kerjanya berbeda," katanya.

Daniel mengatakan, penelitian vaksin nusantara gagasan Menkes Terawan ini telah sejalan dengan kaidah ilmiah yang berlaku dan sesuai arahan dari BPOM.

"Sekali lagi, saya atas nama tim peneliti kita akan patuh ya pada kaidah ilmiah. Itulah sesuai dengan arahan dari BPOM," ujarnya.

Artikel Menarik lainnya:

TAG
Zal
Silvia Marissa
Zal

Zal

Editor
TERKAIT DENGAN INI

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US