The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

LPSK Pede Polri Mampu Tuntaskan Kasus Kerangkeng Manusia di Rumah Bupati Langkat
Ilustrasi penjara. (Freepik)
News

LPSK Pede Polri Mampu Tuntaskan Kasus Kerangkeng Manusia di Rumah Bupati Langkat

Harus diusut sampai tuntas.

Minggu, 06 Februari 2022 15:05 WIB 06 Februari 2022, 15:05 WIB

INDOZONE.ID - Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) optimistis kasus kerangkeng manusia yang diduga dijadikan tempat perbudakan modern milik Bupati Langkat non-aktif, Terbit Rencana Perangin-angin, bisa dituntaskan oleh Polri sesegera mungkin.

"LPSK optimis kasus itu akan tuntas bila ditangani secara profesional," kata Ketua LPSK Hasto Atmojo Suroyo, seperti disadur dari Antara, Minggu (6/2/2022).

Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri memutuskan untuk memberikan asistensi pada kasus temuan kerangkeng manusia di rumah Bupati Langkat nonaktif. Upaya tersebut dinilai sebagai langkah maju.

Hasto menilai langkah Bareskrim Polri dapat dimaknai sebagai keseriusan Korps Bhayangkara, untuk mengusut tuntas sejumlah temuan dugaan tindak pidana yang terjadi di kediaman Bupati Langkat.

Berdasarkan hasil investigasi yang telah dilakukan LPSK, kerangkeng yang ditemukan tidak layak untuk dikatakan sebagai tempat rehabilitasi pecandu narkoba. LPSK menilai kerangkeng tersebut sebagai rutan ilegal.

Dari sejumlah fakta yang ada, LPSK beranggapan bahwa Polri memang perlu untuk mendalami kasus tersebut lebih jauh, karena ditemukan adanya dugaan pelanggaran pidana.

"Berdasarkan fakta yang ada, kami menemukan indikasi adanya tindak pidana perdagangan orang, penganiayaan yang menyebabkan kematian, dan perampasan kemerdekaan seseorang," ujar Hasto.

Menurut dia, sikap tegas Polri akan menjadi suntikan moral bagi korban dan keluarganya untuk berani memberikan keterangan penting dalam proses pengungkapan perkara. Sebab, LPSK menyakini masih banyak korban yang memilih diam serta tidak ingin memperpanjang masalah.

Di satu sisi, LPSK menegaskan siap memberikan perlindungan kepada para saksi dan korban dalam kasus tersebut. Hal ini bertujuan untuk memberikan rasa aman bilamana keterangan para saksi dan korban dibutuhkan guna mengungkap perkara.

"Kami sangat terbuka bila saksi dan korban ingin mendapatkan perlindungan, kemarin kami sudah melakukan upaya proaktif dan saat ini menunggu mereka mengajukan permohonan ke LPSK," ujarnya.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
JOIN US
JOIN US