The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Akibat Pandemi Covid-19, 500.000 Warga Jakarta Masuk Jurang Kemiskinan
Ilustrasi warga Jakarta saat pergi ke tempat kerja. (Unsplash/@a_pranata).
News

Akibat Pandemi Covid-19, 500.000 Warga Jakarta Masuk Jurang Kemiskinan

Menurut BPS.

Kamis, 15 Juli 2021 18:42 WIB 15 Juli 2021, 18:42 WIB

INDOZONE.ID - Angka kemiskinan di Ibukota naik sebanyak 0,03 persen, yakni kini menjadi 4,72 persen pada periode September 2020 hingga Maret 2021. Hal itu diinformasikan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) DKI Jakarta.

Dalam konferensi persnya secara virtual, Kepala BPS DKI Jakarta Buyung Airlangga menyebutkan bahwaangka tersebut setara dengan 501.000 warga.

"Kalau kami uraikan 4,72 persen itu setara 501.000 orang yang jatuh ke dalam jurang kemiskinan," ucap Buyung, Kamis (15/7/2021).

Baca Juga: Viral Polisi Atur Lalu Lintas Sambil Lenggak-Lenggok di Jalan, Bokongnya Lentur Bak Penari

Meskipun terjadi peningkatan, ia mengatakan angka tersebut lebih rendah dibandingkan kenaikan angka kemiskinan yang terjadi pada periode Maret hingga Agustus 2020 lalu.

Berdasarkan data yang dihimpun pada  periode Maret hingga Agustus 2020 tersebut, angka kemiskinan naik 0,19 persen, dan menjadi 4,69 persen.

Ia menjelaskan, salah satu faktor lonjakan pada periode itu terjadi dikarenakan adanya gelombang pemutusan hubungan kerja (PHK) akibat pandemi Covid-19.

BPS DKI pun mencatat terjadi perlambatan laju kemiskinan pada periode September 2020 sampai Maret 2021. Hal itu tak terlepas dari pelonggaran aturan dan bantuan sosial (bansos).

"Mungkin juga karena bantuan-bantuan sosial yang digelontorkan oleh pemerintah pusat maupun pemerintah daerah untuk menanggulangi Covid-19," terangnya.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Susi Fatimah
M Fadli
Sarah Hutagaol
M Fadli

M Fadli

Writer
Sarah Hutagaol

Sarah Hutagaol

Reporter

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US