The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Bukan Dipelonco, Maba di Madinah Justru dapat Uang Belanja Hingga Umrah Gratis
Kiri: Senior yang bentak maba saat ospek virtual (Istimewa) / Kanan: Universitas Islam Madinah (Seindah Sunnah)
News

Bukan Dipelonco, Maba di Madinah Justru dapat Uang Belanja Hingga Umrah Gratis

Rabu, 23 September 2020 15:29 WIB 23 September 2020, 15:29 WIB

INDOZONE.ID - Belakangan ini tengah viral ospek virtual di Indonesia yang membentak-bentak mahasiswa baru. Alasannya sih untuk membentuk mental para mahasiswa baru agar lebih siap memasuki dunia perkuliahan.

Ospek jenis ini mengundang kritikan dan kecaman dari netizen karena dirasa tidak memiliki manfaat apapun. Belakangan viral juga ospek yang dialami oleh seorang mahasiswa di Madinah, Arab Saudi.

Mahasiswa asal Indonesia yang berkuliah di Arab Saudi tersebut adalah Muhammad Akhyar Hadi. Dia berbagai pengalaman saat mengalami ospek di Madinah. Bukan dipelonco, mahasiswa baru justru mendapatkan sejumlah fasilitas.

Fasilitas ini berasal dari dua sumber. Yang pertama dari kampus, dan kedua dari kakak tingkat atau senior.

Dari kampus, mahasiswa baru mendapatkan fasilitas berupa:

  • Voucher makan untuk 3 bulan
  • Uang pinjaman sebesar 300 Riyal (sekitar Rp 1,2 juta) yang diberikan kepada maba sebelum menerima uang saku bulanan.
  • Uang pengganti pengurusan paspor dan berkas lain sebesar 1800 Riyal (sekitar Rp7,1 juta)
  • Uang belanja kitab sebanyak 840 Riyal (sekitar Rp3,3 juta)

Sementara itu, dari kakak tingkat atau senior, mahasiswa baru mendapatkan fasilitas berupa:

  • Paket wisata keliling Madinah.
  • Menemani maba tes pemilihan jurusan.
  • Paket umroh gratis dengan hotel berbintang.
  • Wisata berkeliling kota Mekkah.
  • Menyewa villa untuk bersantai sambil saling memperkenalkan diri, bermain futsal, berenang, dan pembagian kitab.

Akhyar menjelaskan bahwa senior di sana berperan aktif memberikan kenyamanan untuk mahasiswa baru. Mereka bahkan rela bolos kelas untuk menemani maba saat tes pemilihan jurusan.

"Dan ini tradisi turun temurun, karena ada perasaan terbantu oleh generasi sebelumnya, maka mahasiswa akan berusaha memberikan bantuan ke generasi setelahnya. Ini budaya yang baik.

"Memang ini kesannya membanggakan sebuah kampus nun jauh disana, tapi budaya yang baik bukankan lebih berhak untuk kita ikuti?? Bukankah sudah saatnya kekerasan fisik maupun verbal ditiadakan dalam dunia pendidikan Indonesia??" tutupnya.

Jika dibandingkan dengan budaya ospek di Indonesia, perbedaannya bagaikan langit dan bumi. Karena itulah, unggahan ini mendapatkan banyak tanggapan dari netizen.

"Kalo disini budaya bentak membentak terus dilestarikan ada perasaan ingin balas dendam ke generasi selanjutnya dengan alasan melatih mental," kata @Dhotachin

"Eh kalo kuliah di arab emg dibayar euy. fasilitasnya juga ga main-main sih. contohnya kaya princess nourah university, gila angkutan umumnya pake kereta. keren bgt si kampusnya, kayanya blm ada wni yg kuliah di pnu. tp syaratnya hrs ada mahrom yg tinggal di arab jg," tambah @krabypeuti.

"Kuliah di madinah emang dibayar, full service, tiket pulang pergi kita kesana, uang bulanan, bahkan ongkos kalo kita pulang juga ada, tapi ya seleksinya emang ketat dan nunggu pengumumanya gak sebentar, minimal 2 tahun, kebetulan temen banyak yg disana," timpal @banyak_kirinya.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Zega
Zega

Zega

Editor

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US