The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Jaga Kualitas dan Jadi Pelopor SNI, Kemenperin Apresiasi Pertamina Lubricants
Ilustrasi petugas menyemprot cairan disinfektan di fasilitas produksi Pertamina Lubricants (Dok.Pertamina Lubricants)
News

Jaga Kualitas dan Jadi Pelopor SNI, Kemenperin Apresiasi Pertamina Lubricants

Standarisasi kualitas.

Selasa, 22 September 2020 12:20 WIB 22 September 2020, 12:20 WIB

INDOZONE.ID - Direktur Jenderal Industri Kimia, Farmasi dan Tekstil (IKFT) Kementerian Perindustrian, Muhammad Khayam mengapresiasi Pertamina Lubricants yang menjadi pelopor Standar Nasional Indonesia (SNI) dalam setiap produknya sebagai standarisasi kualitas untuk konsumen

“Kami memberikan apresiasi kepada Pertamina Lubricants yang telah menjadi pelopor dalam penerapan standarisasi produk dan penggunaan produk bersertifikat SNI. Sebagai perusahaan yang memiliki visi untuk menjadi perusahaan pelumas dunia, Pertamina Lubricants berkomitmen memberikan kualitas terbaik untuk konsumennya,” kata Khayam di Jakarta, Senin (21/9/2020).

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian, pemberlakuan SNI secara wajib bertujuan untuk melindungi konsumen nasional serta menciptakan iklim usaha yang sehat. Untuk menjalankan amanat UU tersebut, Kemenperin telah memberlakukan SNI pelumas secara wajib.

“Penerapan regulasi teknis yang berbasis standardisasi diharapkan dapat mencegah peredaran produk pelumas bermutu rendah di pasar domestic. Hal ini sangat penting bagi aspek kesehatan, keamanan, keselamatan, dan pelestarian fungsi lingkungan hidup yang dapat mendistorsi pasar pelumas dalam negeri,” terangnya.

Khayam berharap, Pertamina Lubricants dapat terus menjadi mitra strategis pemerintah, baik dalam peningkatan kapasitas industri sektor pelumas maupun dalam pengembangan litbang dan teknologi pelumas di tanah air.

Saat ini, terdapat 44 perusahaan produsen pelumas yang total memiliki kapasitas terpasang sebesar 2,04 juta kilo liter per tahun dengan produksinya mencapai 908.360 kilo liter per tahun, yang terdiri dari pelumas otomotif 781.189,90 kilo liter per tahun dan pelumas industri 127.170,45 kilo liter per tahun.

Sementara itu, penyerapan tenaga kerja langsung di industri pelumas pada tahun 2019 sebanyak 3.157 orang. Apabila ditambah dengan sektor lainnya, menjadikan total tenaga kerja di industri ini mencapai 4.898 orang.

“Untuk itu, kami terus menjaga aktivitas sektor-sektor industri strategis di masa pandemi saat ini, sehingga bisa berkontribusi besar dalam upaya pemulihan ekonomi nasional,” ujarnya.
 

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Edi Hidayat
M Fadli
Wilfridus Kolo
Edi Hidayat

Edi Hidayat

Editor
M Fadli

M Fadli

Writer
Wilfridus Kolo

Wilfridus Kolo

Reporter
TERKAIT DENGAN INI
JOIN US
JOIN US