The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Polisi Pastikan Tak Kawal Konvoi Moge di Atas Jembatan  Sei Alalak
kiri: Kombes Pol Mochamad Rifa'i. (ANTARA/Firman) / kanan: konvoi motor gede (Istimewa)
News

Polisi Pastikan Tak Kawal Konvoi Moge di Atas Jembatan Sei Alalak

Jumat, 24 September 2021 10:12 WIB 24 September 2021, 10:12 WIB

INDOZONE.ID - Kabid Humas Polda Kalimantan Selatan, Kombes Pol Mochamad Rifa'i menegaskan polisi tak mengawal konvoi motor gede (moge) dari Harley-Davidson Club Indonesia (HDCI) di atas Jembatan Sei Alalak yang menuai kritik keras dari masyarakat.

"Jadi pengawalan dari titik start di Banjarmasin sampai ke lokasi jembatan itu dipimpin kapten ridernya bukan dari Polantas," kata Rifa'i, Kamis (23/9) mengutip Antara.

Terkait keputusan rombongan moge bisa melintas di atas jembatan yang belum secara resmi dibuka itu, Rifa'i mengaku tidak mengetahui secara pasti. Tapi dari laporan yang diterima, terima, pihak HDCI telah berkoordinasi dengan pihak proyek jembatan atau penanggung jawab yang ada di lokasi.

Sedangkan untuk rute mulai turun dari jembatan atau memasuki wilayah hukum Polres Barito Kuala, pengawalan dilakukan Polantas hingga keluar menuju perbatasan Kalimantan Tengah antara Kecamatan Anjir Pasar dan Kapuas.

"Ini kan iring-iringan motor gede, jumlahnya juga tidak sedikit. Kalau kita lepas begitu saja pasti juga mengganggu lalu lintas yang lain, sehingga perlu dibantu pengawalan agar tidak terjadi insiden tak diinginkan," katanya.

Kehadiran konvoi moge tersebut diakui Rifa'i dalam rangka menyalurkan bantuan masyarakat terdampak pandemi bertajuk Etape Borneo HDCI Indonesia Rally 2021.

HDCI memulai misi kemanusiaan itu dari Sulawesi, yakni Makassar dan berakhir di Pontianak, Kalimantan Barat. Di setiap kota yang disinggahi rombongan menyalurkan bantuan.

Sebelumnya, diketahui aksi konvoi moge melintas di Jembatan Sei Alalak di Banjarmasin, Kalimantan Selatan itu viral di media sosial. Pasalnya,  jembatan tersebut belum dibuka untuk umum lantaran menunggu peresmian yang direncanakan oleh Presiden Joko Widodo secara langsung.

Masyarakat mengkritik keras perilaku moge melenggang mulus tanpa hambatan padahal selama ini pengendara lain setiap harinya harus terjebak macet melintasi Jembatan Sei Alalak 2 yang jadi jalur alternatif. Untuk diketahui, Jembatan Sei Alalak sepanjang 850 meter dibangun menggantikan Jembatan Kayu Tangi 1 yang telah berusia sekitar 30 tahun. 

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Zega
Silvia Marissa
Zega

Zega

Editor
TERKAIT DENGAN INI

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US