The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Pengusaha Wanita Ini Klaim Jadi Selingkuhan PM Inggris Boris Johnson Selama 4 Tahun 
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson (Instagram/@borisjohnsonmp), pengusaha wanita yang menjadi selingkuhannya. (Instagram/@leonnelphoto).
News

Pengusaha Wanita Ini Klaim Jadi Selingkuhan PM Inggris Boris Johnson Selama 4 Tahun 

Jennifer Arcuri.

Selasa, 30 Maret 2021 14:35 WIB 30 Maret 2021, 14:35 WIB

INDOZONE.ID - Pengusaha wanita asal Amerika, Jennifer Arcuri telah membocorkan detail tentang perselingkuhan selama empat tahun dengan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson ketika dia masih menjadi Walikota London, seperti yang dilansir Bussiness Insider.

Jennifer Arcuri (35) adalah seorang pengusaha teknologi yang sekarang tinggal di Amerika Serikat, mengatakan kepada Sunday Mirror bahwa dia memiliki hubungan dengan Boris Johnson (56), yang menikah pada saat itu, antara tahun 2012 dan 2016.

Dia mengatakan pasangan itu bertemu di sebuah acara pada 2011 ketika dia masih mahasiswa, Sedangkan perjumpaan keduanya terjadi tahun berikutnya ketika dia secara sukarela berkampanye untuknya dalam pencalonan pemilu 2012.

Mereka pertama kali berhubungan seks sebelum dia harus buru-buru duduk bersama istrinya, Marina, dan Putri Anne di upacara pembukaan Paralimpiade pada tahun 2012.

Pasangan itu kemudian bertemu secara teratur di apartemen pusat London untuk berhubungan seks dan bertukar pesan seksual, kata Arcuri, sebelum hubungan itu berakhir pada 2016.

"Kami menjalin hubungan intim selama empat tahun. Saya mencintainya, dan dengan tujuan yang baik," katanya kepada Sunday Mirror.


Baca Juga: Ibu Mikhavita Marah Anaknya Dituduh Selingkuh dengan Hotma Sitompul: Saya Merasa Terzalimi

Rincian perselingkuhan antara Arcuri dan Johnson pertama kali dilaporkan pada 2019 ketika terungkap bahwa Arcuri telah menemani Johnson dalam tiga misi perdagangan yang didanai pembayar pajak yang dipimpinnya.

Arcuri tidak mengonfirmasi perselingkuhan itu sampai Oktober tahun lalu ketika dia mengatakan dia "tidak akan membicarakannya."

Arcuri, yang mendirikan perusahaan teknologi Innotech, juga menerima banyak hibah dari badan publik, yang berjumlah lebih dari £ 100.000, termasuk satu dari sebuah agensi yang didirikan oleh Johnson.

Johnson gagal mengumumkan potensi konflik kepentingan meskipun ada aturan kode etik Balai Kota yang ketat.

Kantor Independen untuk Perilaku Polisi (IOPC) mengatakan pada Mei tahun lalu tidak ada bukti bahwa Johnson telah melakukan kesalahan di kantor publik dengan gagal menyatakan hubungannya dengan Arcuri.

Tetapi dikatakan bahwa kemungkinan hubungan "intim" antara pasangan itu bisa memengaruhi keputusan pejabat untuk mengirim Arcuri dalam misi perdagangan.

"Meskipun tidak ada bukti bahwa Tuan Johnson mempengaruhi pembayaran uang sponsor atau partisipasi dalam misi perdagangan, ada bukti yang menunjukkan bahwa petugas yang membuat keputusan tentang uang sponsor dan kehadiran dalam misi perdagangan mengira bahwa ada hubungan dekat antara Tuan Johnson dan Ms. Arcuri, dan ini memengaruhi pengambilan keputusan mereka," kata direktur jenderal IOPC Michael Lockwood dalam sebuah pernyataan pada Mei tahun lalu ketika keputusan itu diumumkan.

Otoritas London Raya saat ini sedang menyelidiki apakah Johnson melanggar bagian dari kode etik walikota London.

"Penyelidikan kami akan mempertimbangkan apakah Boris Johnson bersikap seperti yang diharapkan dari siapa pun dalam posisi itu," kata Len Duvall, ketua komite Otoritas London Raya, yang menyelidiki klaim tersebut.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Susi Fatimah
M Fadli
M Fadli

M Fadli

Writer
JOIN US
JOIN US