The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Fadli Zon: Wacana Radikalisme Timbulkan Fitnah Tak Henti & Jadi Alat Bungkam Kritik
Fadli Zon bicara wacana radikalisme. (photo/Instagram/@fadlizon)
News

Fadli Zon: Wacana Radikalisme Timbulkan Fitnah Tak Henti & Jadi Alat Bungkam Kritik

Senin, 19 April 2021 12:24 WIB 19 April 2021, 12:24 WIB

INDOZONE.ID - Politikus Partai Gerindra, Fadli Zon baru-baru ini berbicara soal wacana  radikalisme di Tanah Air. Anggota DPR itu menilai bahwa wacana radikalisme bisa menciptakan prasangka dan fitnah tiada henti.

Hal itu disampaikan Fadli Zon dalam akun Twitter-nya untuk menanggapi berita terkait banyaknya PNS yang terpapar radikalisme.

"Harus dievaluasi, jangan-jangan yang nilai radikalisme tak mengerti radikalisme itu apa. Wacana radikalisme bisa membuat prasangka dan fitnah tak henti, dijadikan alat bungkam kritik atau refleksi fobia Islam. Ini yang bikin demokrasi RI jeblok ke rangking 102," tulis Fadli Zon, seperti yang dikutip INDOZONE, Senin (19/4/2021).




Sejauh ini, cuitan Fadli Zon itu mendapat 76 balasan netizen, 204 retweet, dan 744 suka.

Sebelumnya, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB) Tjahjo Kumolo menyebutkan bahwa pemerintah banyak kehilangan PNS pintar akibat terpapar radikalisme. Selain dipecat, ada juga PNS yang diturunkan pangkatnya.

”Dalam sebulan, pihaknya bisa memecat dan menonjobkan sebanyak 30-40 ASN, karena telah terpapar paham radikal itu. Selain itu, ada juga yang diturunkan pangkat dan dijatuhkan sanksi lainnya,” ucapnya.

Menurutnya, hal itu merupakan bagian kecil dari PNS yang ada di Indonesia. Sedang sebagian besar lainnya, dalam tiga tahun terakhir ini, diakuinya produktivitas ASN semakin membaik dan mengalami peningkatan.

 "Saya masih cukup sedih, hampir setiap bulan saya memutuskan dalam sidang kepegawaian. Masih ada saja, PNS yang harus saya nonjobkan atau saya berhentikan," katanya, saat zoom meeting, Minggu 18 April 2021. 

TAG
Victor Median

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US