The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Penebangan Pohon Untuk Revitalisasi Trotoar Dinilai Menyalahi Aturan
Revitalisasi trotoar oleh Pemprov DKI Jakarta dengan menebang pohon di kawasan Cikini dikeluhkan para pejalan kaki karena kawasan tersebut menjadi gersang dan panas. ANTARA FOTO/Reno Esnir
News

Penebangan Pohon Untuk Revitalisasi Trotoar Dinilai Menyalahi Aturan

Selasa, 05 November 2019 11:53 WIB 05 November 2019, 11:53 WIB

INDOZONE.ID - Analis Kebijakan Transportasi dari Forum Warga Kota Jakarta (FAKTA), Azas Tigor Nainggolan, menilai upaya penebangan pohon pada proyek revitalisasi trotoar telah menyalahi aturan hukum.

"Saya pikir itu salah dan melanggar Undang-Undang Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup," katanya di Jakarta, Senin (4/11), saat mengomentari penebangan sejumlah pohon di trotoar Cikini, Jakarta Pusat.

Undang-Undang Nomor 32 tahun 2009 tersebut mengatur tentang upaya sistematis dan terpadu yang dilakukan untuk melestarikan fungsi lingkungan hidup dan mencegah terjadinya kerusakan lingkungan hidup.

"Tidak tahu apa itu pejalan kaki kepanasan semua. Itu sudah kurang hijau, malah ditebang lagi kan ngaco," ujar dia.

penebangan pohon
Revitalisasi trotoar oleh Pemprov DKI Jakarta dengan menebang pohon di kawasan Cikini dikeluhkan para pejalan kaki karena kawasan tersebut menjadi gersang dan panas. ANTARA FOTO/Reno Esnir

Pihaknya juga mengkritisi pernyataan dari anggota Tim Gubernur Untuk Percepatan Pembangunan (TGUPP) DKI Jakarta Marco Kusumawijaya yang menyebut penebangan pohon atas permintaan masyarakat dikarenakan akar penunjang pohon rapuh.

"Kalau pohonnya rapuh, itu harusnya dikasih pagar dan dilindungi. Ini kan sama seperti (ungkapan) kalau kuku panjang, dipotong kukunya, jangan potong jarinya," kata Tigor.

Menurut Tigor, DKI Jakarta memiliki kemampuan finansial untuk membeli alat berat yang berfungsi untuk merelokasi pohon.

"Bisa juga, kalau masih bisa dipertahankan ya dipertahankan, kalau gak bisa itu dipindahkan dirawat nanti diganti sama pohon lain. DKI mampu beli," katanya.

penebangan pohon
Revitalisasi trotoar oleh Pemprov DKI Jakarta dengan menebang pohon di kawasan Cikini dikeluhkan para pejalan kaki karena kawasan tersebut menjadi gersang dan panas. ANTARA FOTO/Reno Esnir

Tigor menambahkan, dari hasil pengamatan batang pohon yang ditebang di sepanjang Jalan Cikini Raya, Jakarta Pusat, strukturnya masih tampak kokoh.

"Ini kan gak jelas main tebang kayak gitu. Kalau saya liat bekas potongannya kayaknya masih bagus dan masih kokoh," ujarnya.

Penebangan Pohon Untuk Peremajaan

Sementara itu, Kepala Dinas Kehutanan DKI Jakarta Suzi Marsitawati mengatakan penebangan pohon di trotoar Cikini Raya, Jakarta Pusat, dilakukan untuk peremajaan pohon pelindung.

"Penebangan tersebut dilakukan sebagai upaya Dinas Kehutanan dengan jajaran Suku Dinas Kehutanan di bawahnya untuk peremajaan pohon pelindung menggantikan pohon pelindung yang sebelumnya," kata Suzi.

penebangan pohon untuk revitalisasi trotoar
ANTARA/Livia Kristianti

Adapun dua jenis pohon yang ditebang di daerah Cikini itu adalah angsana dan beringin. Suzi menjelaskan pohon jenis angsana awalnya dipilih sesuai tujuan untuk percepatan penghijauan karena memiliki kecepatan tumbuh yang baik.

Namun, kelemahan pohon jenis angsana adalah struktur cabang dan batang yang mudah keropos dan rapuh, seiring usia pohon yang semakin tua. Sehingga, kata Suzi, dikhawatirkan dampaknya bisa membahayakan pengguna jalan, apalagi keberadaannya di trotoar.

Sedangkan, untuk pohon jenis beringin dinilai membahayakan karena tumbuh semakin besar dan menjebol pot beton yang semula digunakan untuk penanamannya.

"Tentunya juga membahayakan dan secara estetika kota juga kurang mendukung," kata Suzi.

revitalisasi trotoar
ANTARA/Livia Kristianti

Oleh karena itu, penebangan kedua jenis pohon itu dilakukan oleh Dinas Kehutanan DKI di kawasan trotoar Cikini yang termasuk dalam kegiatan strategis daerah (KSD).

Nantinya, setelah akar pohon angsana berhasil dicabut seutuhnya dari trotoar Cikini, Dinas Kehutanan DKI akan menanamkan tumbuhan baru yang lebih sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

"Karakteristik tumbuh tidak terlalu besar, tinggi maksimalnya kurang dari 10 meter, akarnya tidak merusak konstruksi pedestrian dan memiliki keindahan dengan warna bunganya yang menarik. Selain itu, juga memiliki kemampuan menyerap polutan," kata Suzi.

penebangan pohon
Pohon-pohon yang ditebang di sepanjang Jalan Cikini Raya (Twitter/@galeshka).

Sebelumnya, penebangan pohon di trotoar Cikini diprotes oleh warga sekitar dan pejalan kaki yang sering melintasi daerah itu.

"Tidak rela dong, kan ini jadinya bikin panas pejalan kaki, tidak ada tempat berteduh," kata Sumardi yang merupakan warga asli Cikini.

Senada dengan Sumardi, pejalan kaki yang sering melewati trotoar Cikini, Sigit juga merasa keberatan karena saat ini pohon yang berfungsi sebagai peneduh bagi pengguna jalan sudah tidak ada lagi.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Indozone
Rizka
Rizka

Rizka

Writer
Rizka

Rizka

Reporter

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US