Anies Dinilai Politisasi Bencana Banjir untuk Menaikkan Elektabilitas
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Doni Monardo (kanan) berbincang dengan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (kiri) saat meninjau pintu air Manggarai, Jakarta, Kamis (2/1/2020). (ANTARA/Galih Pradipta)
News

Anies Dinilai Politisasi Bencana Banjir untuk Menaikkan Elektabilitas

Kamis, 16 Januari 2020 10:08 WIB 16 Januari 2020, 10:08 WIB

INDOZONE.ID - Peneliti Populi Center, Jefrie Ardiansyah menilai bahwa Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan mempolitisasi bencana banjir untuk keperluan menaikkan elektabilitas.

Jefrie menilai dengan sikap Anies yang tidak menyampaikan langkah rasional pengendalian banjir, misalnya pembuatan situ, waduk, atau tuntasnya pengerjaan naturalisasi yang digaungkannya. Menurut Jefri, Anies hanya sibuk menjawab keluhan netizen.

"Dia hanya sibuk menjawab keluhan netizen dan pernyataan yang menurut dia merugikan secara politis. Justru Anies sendiri yang mempolitisasi banjir itu sendiri," ujar Jefrie, pada Rabu (15/1/2020).

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (tengah) bersama Gubernur Banten Wahidin Halim (kiri) dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (kanan) mengikuti rapat pencegahan dan penanganan dampak banjir di Istana (ANTARA/Akbar Nugroho Gumay)

Adapun pernyataan-pernyataan Anies yang menjadi sorotan yaitu seperti, memerintahkan pihak kelurahan berkeliling memberikan peringatan dini terjadinya banjir menggunakan toa pengeras suara.

Selain itu, pernyataannya soal anak kecil yang senang saat ada banjir juga menjadi sorotan.

banjir jakarta
Warga melintasi banjir di kawasan Bukit Duri, Jakarta, Kamis (2/1/2020). Banjir tersebut akibat luapan sungai Ciliwung (ANTARA/Galih Pradipta)

Menurut dia, Anies seharusnya memberikan pernyataan yang lebih konkret, seperti rencana pembuatan waduk atau memperbarui mesin pompa yang ada di Jakarta.

"Anies justru terjebak dalam eksluvitas populisme. Dia selalu keluarkan statement yang berseberangan dengan pihak yang berseberangan dengannya. Padahal (pemilihan presiden) 2024 masih jauh," ungkap Jefri.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Dina
Dina

Dina

Writer

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU