The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

PBB: Myanmar Bisa Menjadi Negara yang Paling Berisiko Menyebarkan Covid-19
Warga terlihat mengantri untuk mendapatkan oksigen. (REUTERS/Stringer)
News

PBB: Myanmar Bisa Menjadi Negara yang Paling Berisiko Menyebarkan Covid-19

Kamis, 29 Juli 2021 10:39 WIB 29 Juli 2021, 10:39 WIB

INDOZONE.ID - Myanmar berisiko menjadi negara penyebar Covid-19 keseluruh negara, kata PBB.

Negara Asia Tenggara itu menghadapi wabah paling parah, di atas krisis politik dan ekonomi yang mendalam yang disebabkan oleh kudeta militer pada Februari .

Program vaksinasinya terhenti, pengujian telah gagal, dan rumah sakit pemerintah hampir tidak berfungsi.

Para dokter, yang berada di garis depan pemogokan anti-junta dan menolak bekerja di rumah sakit pemerintah, terpaksa merawat pasien secara rahasia karena mereka terus-menerus menghadapi ancaman kekerasan atau penangkapan militer.

Jumlah pasti kasus dan kematian di Myanmar tidak jelas, kata Tom Andrews, pelapor khusus PBB untuk situasi hak asasi manusia di Myanmar, dilansir dari The Guardian.

Menurut kementerian kesehatan dan olahraga yang dikendalikan militer, 4.629 orang telah meninggal karena Covid sejak 1 Juni. Angka tersebut dianggap terlalu rendah. Media yang dikendalikan militer mengumumkan pada hari Selasa bahwa 10 krematorium baru akan dibangun di pemakaman di Yangon, kota terbesar Myanmar, untuk mengatasi kematian, situs berita Irrawaddy , sebuah outlet independen, melaporkan.

Negara tersebut juga mengalami kekurangan oksigen, peralatan medis, dan obat-obatan. Di luar rumah, warga telah mengibarkan bendera kuning dan putih untuk menandakan bahwa mereka membutuhkan makanan dan obat-obatan. Sementara itu media sosial dibanjiri dengan pemberitahuan kematian.

Militer dituduh menyita pasokan oksigen, ia bahkan memerintahkan pemasok untuk tidak menjual ke publik.

Andrews mengatakan pemerintah internasional, termasuk tetangga Myanmar, perlu bertindak cepat, atau mereka akan melihat konsekuensi dari wabah yang tidak terkendali di perbatasan mereka.

"Myanmar menjadi penyebar super Covid-19 dengan varian yang sangat mematikan ini dan bentuk penyakit lainnya, yang sangat berbahaya, sangat mematikan, sangat menular, sangat berbahaya untuk berbagai alasan," kata Andrews, dikutip dari The Guardian.

Sekitar sepertiga populasi dunia tinggal di negara-negara tetangga Myanmar, tambahnya. Ini termasuk China, yang bersama dengan Rusia, telah memblokir upaya sebelumnya oleh dewan keamanan untuk menekan militer Myanmar.

Pekan lalu, pejabat militer dilaporkan menyamar sebagai pasien Covid yang membutuhkan perawatan untuk menjebak relawan medis di Yangon. Tiga dokter yang pergi untuk membantu kemudian ditangkap, menurut sebuah laporan oleh outlet independen Myanmar Now.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fitri
Fitri

Fitri

Writer

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US