The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Polisi Akui Tak Bisa Pidanakan Arteria Dahlan di Kasus Copot Kajati, Ini Alasannya
Anggota DPR Komisi III Arteria Dahlan. (Facebook/Arteria Dahlan)
News

Polisi Akui Tak Bisa Pidanakan Arteria Dahlan di Kasus Copot Kajati, Ini Alasannya

Apa alasannya?

Jumat, 04 Februari 2022 17:46 WIB 04 Februari 2022, 17:46 WIB

INDOZONE.ID - Kasus ucapan copot kajati berbahasa Sunda yang dilontarkan anggota Komisi III DPR RI, Arteria Dahlan tak bergulir dengan alasan tidak ditemukan unsur pidana. Selain itu, Polda Metro Jaya juga menyebut pihaknya tidak bisa menjerat Arteria karena beberapa alasan.

"Berdasarkan keterangan ahli, ketentuan UU diatur Pasal 224 UU RI nomor 17 tahun 2014 tentang MPR, DPR, DPD dan DPRD ada MD3 terhadap saudara Arteria Dahlan. Dapat disampaikan tidak dapat dipidanakan sesuai dengan Pasal 1 dalam UU tersebut bahkan MD3 yang menyatakan bahwa anggota DPR tidak dapat dituntut di depan pengadilan karena pernyataan atau pendapat yang dikemukakan baik secara lisan atau tertulis, dalam rapat DPR atau di luar DPR berdasarkan fungsi wewenang tugas DPR," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes E Zulpan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Jumat (4/2/2022).

Selain itu, Arteria sebagai anggota DPR disebutnya memiliki hak imunitas. Karena hal itu lah Arteria tidak bisa dijerat.

"Penyampaian saudara Arteria Dahlan dilindungi hak anggota dewan diatur dalam UU MD3," beber Zulpan.

Mengenai kasus ucapan copot kajati berbahasa Sunda, Zulpan menyebut kasus tersebut tidak memenuhi unsur pidana untuk menjerat Arteria. Salah satu alasanya karena Arteria tidak memposting video berisi ucapan tersebut.

"Hasil koordinasi dan pendalaman penyidik dan ahli hukum ITE serta mencermati dengan UU 19 tahun 2016 bahwa penyebaran video live streaming Komisi III DPR RI dengan Jaksa Agung ini tidak dapat dipidana karena bukan saudara Arteria Dahlan yang mentransmisikan video tersebut," kata Zulpan.

Seperti diketahui, Polri sebelumnya sempat mendapat aduan atau laporan dari masyarakat terkait ucapan anggota Komisi III DPR RI, Arteria Dahlan yang dituding mengandung ujaran kebencian. Ucapan itu sendiri diucapkan Arteria saat rapat dengan menyebut mencopot kepala kejaksaan tinggi yang berbicara menggunakan bahasa Sunda.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
TERKAIT DENGAN INI

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US