The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Aplikasi Digital Tengah Booming, Presiden Jokowi Janji Lindungi Data Pribadi Pengguna
Presiden Joko Widodo atau akrab disapa Jokowi. (Antara/Akbar Nugroho Gumay)
News

Aplikasi Digital Tengah Booming, Presiden Jokowi Janji Lindungi Data Pribadi Pengguna

Jumat, 10 Desember 2021 11:40 WIB 10 Desember 2021, 11:40 WIB

INDOZONE.ID - Di tengah maraknya aplikasi digital yang sudah memasuki sendi kehidupan, Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menegaskan perlindungan data pribadi warga negara menjadi perhatian serius pemerintah.

“Perlindungan data pribadi juga menjadi perhatian serius pemerintah dan menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari Hak Asasi Manusia (HAM),” kata Presiden Jokowi dalam peringatan Hak Asasi Manusia Sedunia Tahun 2021 di Istana Negara, Jakarta, Jumat (10/12/2021).

Karena itu, Presiden telah memerintahkan Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate, serta kementerian/lembaga terkait lainnya untuk segera menuntaskan Rancangan UU (RUU) Perlindungan Data Pribadi bersama Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Baca juga: Kiat dari Kominfo Cegah Data Pribadi Tak Tersebar di Media Sosial

“Agar perlindungan hak asasi masyarakat dan kepastian berusaha di sektor digital dapat terjamin,” kata Presiden seperti yang dilansir Antara.

Di tengah bertumbuhnya industri 4.0 dan maraknya disrupsi karena digitalisasi, isu-isu perlindungan HAM juga terus mengemuka.

Presiden mengajak seluruh pemangku kepentingan untuk terus berinovasi guna memastikan perlindungan HAM bagi setiap warga negara, terutama untuk kelompok warga yang marjinal.

“Perkembangan ilmu pengetahuan ini harus terus kita ikuti agar menjaga tidak ada ada yang dirugikan dalam dunia yang penuh disrupsi saat ini,” ujarnya.

Pemerintah pada pertengahan 2021 telah menerbitkan Peraturan Presiden Nomor 53 Tahun 2021 mengenai Rencana Aksi Nasional HAM 2021-2025.

Rencana aksi tersebut ditujukan untuk melaksanakan penghormatan, perlindungan, pemenuhan, penegakan dan pemajuan HAM di Indonesia dengan sasaran utama kelompok perempuan, anak, kelompok masyarakat adat, dan penyandang disabilitas.

“Perpres 53 ini juga menegaskan penegakan HAM bukan hanya mencakup penghormatan hak sipil dan politik saja, penegakan HAM juga mencakup pemenuhan hak ekonomi sosial, budaya terutama kelompok-kelompok rentan yang bukan hanya perlu kita lindungi tapi juga kita penuhi hak-haknya,” ujar Presiden Jokowi.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fahrizal Daulay
JOIN US
JOIN US