The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Jelang Pemilu 2024, Wagub Riza Serukan Warga DKI Tolak Politik "Uang"
Pemilih menunjukkan desain surat suara yang disederhanakan saat mengikuti simulasi pemungutan dan penghitungan suara. (ANTARA/Fransisco Carolio)
News

Jelang Pemilu 2024, Wagub Riza Serukan Warga DKI Tolak Politik "Uang"

Selasa, 24 Mei 2022 02:00 WIB 24 Mei 2022, 02:00 WIB

INDOZONE.ID - Wakil Gubernur (Wagub) DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyerukan agar masyarakat berpartisipasi menolak praktik politik "uang" menjelang Pemilihan Umum (Pemilu) serentak 2024.

"Tentunya ini bukan pekerjaan mudah, tapi saya yakin kami bisa wujudkan yang terbaik dalam Pemilu 2024," kata Riza Patria saat hadir dalam apel siaga kesiapan Bawaslu DKI di Jakarta, Senin (23/5/2022) seperti dilansir ANTARA.

Mengacu Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017, tahapan Pemilu akan dimulai 20 bulan sebelum ditetapkan hari pemungutan suara.

Dengan begitu, tahapan Pemilu serentak 2024 dimulai pada 14 Juni 2022.

Menurut dia, partisipasi tersebut sebagai bentuk keterlibatan aktif masyarakat dalam pelaksanaan pemilu yang aktif dan bertanggung jawab.

Untuk itu, ia mendorong Bawaslu DKI untuk mengoptimalkan edukasi kepada masyarakat terkait mencegah politik uang.

Riza juga mengharapkan Pemilu 2024 yang kompleks dapat diantisipasi dengan lebih serius dan sistematis untuk menjaga stabilitas.

"Kompleksitas yang dihadapi dalam skenario pemilu serentak 2024 membutuhkan antisipasi penanganan dan solusinya secara kelembagaan yang lebih serius dan sistematis," ucapnya.

BACA JUGA: Golkar-PAN-PPP Bikin Koalisi Indonesia Bersatu, Gerindra: Itu Sah-sah Saja

Di sisi lain, Riza menambahkan DKI Jakarta merupakan provinsi demokratis selama empat tahun berturut-turut sejak tahun 2017 hingga 2020, walaupun dalam perjalanannya masih terjadi fluktuasi.

Namun begitu, lanjut dia, Jakarta sebagai kota kolaborasi yang dinamis tentunya akan terus berusaha menjaga kepercayaan itu.

"Apalagi, sebagai pusat bisnis, pusat media, dan perdagangan, Jakarta bisa disebut sebagai salah satu daerah yang paling banyak mendapatkan perhatian dari berbagai media terkait persiapan dan kelangsungan pelaksanaan pemilu," katanya.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) menempatkan DKI Jakarta di urutan teratas dalam Indeks Demokrasi Indonesia tahun 2020.

DKI Jakarta memperoleh poin 89,21 dari rata-rata tiga aspek yang disurvei BPS.

Ketiga aspek tersebut yakni aspek kebebasan sipil dengan poin 84,95; aspek hak-hak politik dengan poin 93,27; dan aspek lembaga demokrasi dengan poin 90,86.

Artikel Menarik Lainnya:
TAG
Edi Hidayat
Edi Hidayat

Edi Hidayat

Editor
TERKAIT DENGAN INI
JOIN US
JOIN US