Menghindari Hoaks Terkait Radioaktif, Batan dan Bapeten Imbau Warga
Tim Teknis Kimia Biologi Radioaktif Gegana Brimob Mabes Polri dan Tim Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) melakukan pengukuran tinggi radioaktif. (ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal)
News

Menghindari Hoaks Terkait Radioaktif, Batan dan Bapeten Imbau Warga

Masyarakat akan mendapatkan informasi yang benar.

Minggu, 16 Februari 2020 15:30 WIB 16 Februari 2020, 15:30 WIB

INDOZONE.ID - Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) dan Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) terus melakukan serangkaian upaya penanganan. Khususnya pasca penemuan materi yang memancarkan radiasi nuklir atau radioaktif di pemukiman warga di Serpong, Tangerang Selatan.

Guna memberi pemahaman kepada warga di lokasi penemuan, Batan bersama Bapeten dan Polres Tangsel langsung memberikan penjelasan terkait temuan radioaktif tersebut. Sehingga tidak ada kesalahpahaman informasi dan hoaks.

Kegiatan itu dibagikan akun resmi Twitter Batan, @humasbatan.

"BATAN, BAPETEN, dan Polres Tangsel Jelaskan Kasus Paparnya #Radiasi Kepada Masyarakat di Lingkungan Perumahan BATAN Indah," tulis @humasbatan.

Batan pun meminta semua pihak terutama warga tetap tenang atas penemuan radioaktif itu.

Dalam penjelasan Batan lewat link yang ditautkan, adanya pertemuan bersama warga itu bertujuan untuk memberikan informasi yang benar terkait adanya paparan radiasi yang melebihi ambang batas.

Kapolres Tangerang Selatan, Imam Setiawan, mengatakan pertemuan ini dijadikan sebagai upaya menyampaikan informasi yang sesungguhnya.

"Dengan pertemuan ini dapat dijadikan sebagai sarana tukar menukar informasi dari warga masyarakat kepada BATAN dan BAPETEN," kata Imam.

Dia menuturkan, masyarakat akan mendapatkan informasi yang benar dan narasumber yang kompeten. Ini sebagai upaya untuk mengurangi informasi yang tidak benar dan beredar di masyarakat terkait kejadian paparan radiasi yang melebihi ambang batas.

Sementara itu, Sekretaris Utama Bapeten, Hendriyanto, menjelaskan bahwa kronologis temuan paparan radiasi yang melebihi ambang batas. 

"Kami menemukan lima titik yang radiasi di atas ambang. Sumber tersebut saat ini sudah ditemukan dan sedang diteliti di laboratorium BATAN," katanya.

Dia menambahkan, sebagai upaya pembersihan area terkontaminasi tersebut, pihaknya telah bekerja sama dengan Batan dan akan mempercepat proses pembersihan. Pada hari ini, Minggu (16/02) pihak Batan kembali melakukan upaya clean up.

Selain itu, Hendriyanto menjelaskan, telah dilakukan analisis terhadap air tanah di sekitar wilayah terpapar. 

"Terkait dengan air tanah, sudah dilakukan pengukuran dan dipastikan air tanah di sekitar wilayah terpapar radiasi dalam kondisi tidak terkontaminasi," lanjut dia.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
M Fadli
Murti Ali Lingga
M Fadli

M Fadli

Writer

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU