The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

PN Jaksel Kembali Gelar Sidang Ferdy Sambo dkk, Ini Jadwalnya
Terdakwa Ferdy Sambo menjalani sidang lanjutan kasus pembunuhan berencana terhadap Brigadir J. (ANTARA/Indrianto Eko Suwarso)
News

PN Jaksel Kembali Gelar Sidang Ferdy Sambo dkk, Ini Jadwalnya

Senin, 21 November 2022 09:25 WIB 21 November 2022, 09:25 WIB

INDOZONE.ID - Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan kembali menggelar sidang Ferdy Sambo dan kawan-kawan perkara pembunuhan berencana dan obstruction of justice pekan kelima.

Humas Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Djuyamto, Senin menyebutkan, sidang hari ini untuk terdakwa Richard Eliezer, Kuat Maruf dan Ricky Rizal.

"Agenda sidang hari ini pemeriksaan saksi," kata Djuyamto, seperti dilansir ANTARA, Senin (21/11/2022).

BACA JUGA: Keterangan Kerap Berubah, Saksi Ngaku Takut Ferdy Sambo

Hari berikutnya, Selasa (22/11/2022) sidang untuk terdakwa Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi, dengan agenda sama-sama pemeriksaan saksi.

Kemudian di hari Kamis (24/11/2022), sidang untuk lima terdakwa obstruction of justice, yakni Hendra Kurniawan, Agus Nurpatria, Irfan Widyanto, Baiquni Wibowo, dan Chuck Putranto. Agenda sidang masih pemeriksaan para saksi.

"Jumat (25/11/2022) sidang untuk terdakwa Arif Rachman, agenda masih pemeriksaan saksi," katanya.

Menurut informasi yang diperoleh, untuk sidang terdakwa Richard Eliezer, Kuat Maruf dan Ricky Rizal menghadirkan 10 orang saksi, mereka diantaranya anggota Polri aktif dan non aktif.

Sebelumnya, sidang Ferdy Sambo dkk sempat ditunda selama satu pekan dalam rangka evaluasi yang dilakukan oleh jaksa penuntut umum (JPU).

Ferdy Sambo
Terdakwa Ferdy Sambo menjalani sidang lanjutan kasus pembunuhan berencana terhadap Brigadir J. (ANTARA/Indrianto Eko Suwarso)

BACA JUGA: Terungkap! Kuat Ma'ruf Ternyata Titipkan Pisau ke Ajudan Ferdy Sambo Usai Brigadir J Tewas

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung Ketut Sumedana menyebutkan, tidak ada berubah sidang setelah evaluasi, tetap berjalan sebagaimana mestinya, evaluasi kemarin hanya terkait strategi proses di persidangan.

"Kedua terkait dengan pemberitaan, tidak semua persidangan disiarkan live karena mengganggu 159 agar jangan sampai para saksi ini ada hubungan saat memberikan kesaksian baik langsung maupun tidak langsung ini akan mempengaruhi saksi lain yang belum memberikan keterangan," kata Ketut.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Edi Hidayat
Edi Hidayat
Editor
ARTIKEL LAINNYA
LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US