Dicecar Jaksa KPK, Rano Karno Bantah Terima Uang Rp1,5 M dari Wawan
Rano Karno seusai menjalani sidang pemeriksaan saksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Senin (24/2) (ANTARA)
News

Dicecar Jaksa KPK, Rano Karno Bantah Terima Uang Rp1,5 M dari Wawan

Rano juga tak tahu soal pengaturan lelang.

Senin, 24 Februari 2020 15:36 WIB 24 Februari 2020, 15:36 WIB

INDOZONE.ID - Mantan Wakil Gubernur Banten Rano Karno membantah menerima uang Rp1,5 miliar dari pemilik PT Bali Pasific Pragama (BPP) Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan.

"Tidak pernah Pak, tidak ada," kata Rano Karno di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Senin (24/2/2020) mengutip Antara.

Rano Karno menyampaikan hal tersebut saat bersaksi untuk Wawan yang didakwa melakukan dugaan tindak pidana korupsi pengadaan alat kedokteran RS Rujukan Banten pada APBD TA 2012 dan APBD-Perubahan 2012 dan pengadaan alkes kedokteran umum Puskesmas Kota Tangerang Selatan TA 2012 sehingga menguntungkan dirinya sebesar Rp58,02 miliar serta tindak pidana pencucian uang hingga Rp581 miliar.

Dalam sidang Kamis (20/2) mantan pegawai PT BPP bernama Ferdy Prawiradireja mengaku diperintah Wawan untuk menyerahkan uang Rp1,5 miliar ke Rano Karno di Hotel Ratu, Serang, Banten.

"Tapi tadi saya catat saudara pernah dengar loh (soal pemberian uang)?," tanya jaksa KPK.

"Ya tapi saya tak terima itu pak," jawab Rano Karno.

Rano Karno juga mengaku tidak pernah mendengar soal pengaturan lelang di kalangan Pemerintah Provinsi Banten.

"Saya tidak pernah dengar dan tidak pernah tahu soal itu Pak," kata Rano.

Rano Karno pun menjelaskan ia tidak tahu adanya jatah "fee" bagi pejabat tertentu terkait pengadaan proyek di Banten.

"Saya tidak pernah dengar Pak, memang ada pengadaan untuk jalan, untuk 'sport centre', tapi lagi-lagi saya tak tahu detail karena saat itu saya belum di situ," beber Rano Karno.

Rano Karno hanya mengaku menerima gaji dan uang perjalanan dinas selama menjabat sebagai Wakil Gubernur Banten periode 2012-2014.

"Saya hanya tahu ada sumber dari Pak Wawan itu saat musim kampanye, beliau bilang kita harus kuasai Tangerang Raya. Itu untuk kepentingan pilkada tahun 2011," kata Rano Karno.

Uang dari Wawan itu menurut Rano Karno mencapai Rp7,5 miliar.

"Saya tidak tahu berapa laporannya, cuma yang saya tahu Rp7,5 miliar Pak, itu ada dalam bentuk kaus, atribut. Saya tahu itu sumbernya dari Pak Wawan tapi saya tidak pernah minta ke Pak Wawan," katanya.

Rano Karno juga mengakui bahwa Wawan dan keluarganya termasuk kakak Wawan yaitu Ratu Atut Chosiyah selaku Gubernur Banten periode 2005-2014 adalah keluarga yang cukup sukses menjaga kebudayaan di Banten khususnya budaya persilatan.

"Saya dengar barangkali di Provinsi Banten cukup dikenal. Belakangan saya juga baru tahu itu perusahaannya Pak Wawan. Saya enggak tahu perusahaannya apa yang menang, tapi saya yakin beliau menang, tapi saya tidak tahu proyeknya apa perusahaannya apa," kata Rano Karno.

Rano Karno menilai bahwa di kalangan pengusaha sudah diketahui bahwa perusahaan Wawan kerap memenangi tender di Banten.

"Kalau omongan pengusaha-pengusaha lain mungkin pernah ada begitu, 'Wawan lagi, Wawan lagi yang menang'. Bahasa pengusaha saja," pungkas Rano Karno.

TAG
Susi Fatimah
Ade Indra