The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Mengambil Iktibar Lewat Si Badak Putih Terakhir di Dunia yang Pensiun dari Penangkaran
Najin dan Fatu, badak putih terakhir di dunia. (Photo/American Scientific Blog)
News

Mengambil Iktibar Lewat Si Badak Putih Terakhir di Dunia yang Pensiun dari Penangkaran

Selasa, 26 Oktober 2021 19:41 WIB 26 Oktober 2021, 19:41 WIB

INDOZONE.ID - Setelah meninggalnya Sudan, salah satu dari beberapa badak putih terakhir di dunia pada Maret 2018 lalu, dunia mulai menyadari betapa langka dan rapuhnya spesies tersebut untuk terus mendapatkan perlindungan.

Sudan salah satu badak putih utara — ratusan dan ribuan di antaranya pernah berkeliaran di Afrika. Diburu dan diburu secara ekstensif, jumlah mereka turun menjadi sekitar 19.000 pada awal 1980-an. Sudan pun menjadi jantan terakhir dari spesies tersebut. 

badak putih
Sudan. (Photo/American Scientific Blog)

Kemudian, Sudan meninggalkan satu putrinya yang bernama Najib dan cucu perempuannya bernama Fatu. Wildlife Conservationists (Pelestarian Alam Liar) kemudian mencoba untuk menghidupkan kembali spesies tersebut dengan mengekstraksi telur dari Najin dan Fatu.

Ilmuwan mencoba mengembangkan embrio secara artifisial, dan mereproduksi melalui pengganti. Namun sayangnya, baik Najin maupun Fatu tidak bisa membawa anak sapi yang sudah menemui ajalnya.

Mengambil Iktibar dari Najin

Najin sendiri merupakan badak putih yang lahir di Taman Safari Dv?r Králové (Republik Ceko) pada tahun 1989 di Sudan dan pasangannya, Nasima. Dia dipindahkan ke Ol Pejeta Conservancy di Kenya pada tahun 2009 untuk program pemuliaan alami.

Baca juga: Dorong Eksplorasi ke Luar Angkasa, China Mulai Uji Coba Roket Futuristik Raksasa

Dia dibawa bersama dengan tiga badak putih utara lainnya, termasuk putri Sudan dan Najin - Fatu, yang lahir pada tahun 2000. Para ilmuwan ingin membawa mereka ke habitat alami mereka untuk mendorong mereka berkembang biak. Sayangnya itu tidak terjadi.

badak putih terakhir
Najin (Kiri) dan Fatu (Kanan). (Photo/American Scientific Blog)

Pada tahun 2014, para ilmuwan menyadari bahwa satu-satunya cara untuk menyelamatkan spesies ini adalah melalui teknik reproduksi bantuan yang canggih.

Program fertilisasi in-vitro dilakukan oleh konsorsium BioRescue, yang dipimpin oleh peneliti dari Leibniz Institute for Zoo and Wildlife Research di Jerman dengan membuahi sel telur (oosit) dengan sperma beku dari laki-laki yang sudah meninggal. 

badak putih
Najin (Kiri) dan Fatu (Kanan). (Photo/American Scientific Blog)

Ekstraksi oosit agak membebani betina, yang melibatkan stimulasi hormon, anestesi penuh dan pengambilan oosit trans-rektal.

Proses ini menyebabkan pengumpulan hanya beberapa telur dari Najin dan tidak satupun dari mereka dapat dibuahi untuk menjadi embrio. Sebaliknya, dalam prosesnya, mereka menemukan tumor jinak di leher rahim, rahim, dan ovariumnya.

Terlepas dari masalah kesehatan, Najin akan tetap menjadi bagian dari program dengan menyediakan sampel jaringan untuk pendekatan sel induk, yang dapat dilakukan dengan invasi minimal.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fahrizal Daulay
M. Rio Fani

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US