Menghalau Gajah Liar dengan Gajah Jinak dari Kebun Warga
Shutterstock.com
News

Menghalau Gajah Liar dengan Gajah Jinak dari Kebun Warga

Menghalau Gajah Liar dengan Gajah Jinak dari Kebun Warga

Yulia Marianti
Rabu, 12 Juni 2019 12:07 WIB 12 Juni 2019, 12:07 WIB
Pasukan gajah jinak dari Tim Balai Taman Nasional Tesso Nilo dan WWF menghalau kawanan Gajah Sumatera (Elephas Maximus Sumatranus) liar yang masuk ke perkebunan milik warga di Kabupaten Indragiri Hulu (Inhu), Provinsi Riau.

“Untuk satwa gajah latih sendiri, Tim Balai Taman Nasional Tesso Nilo dan WWF mengirimkan bantuan dua Gajah latih dari Lubuk Kembang Bungo,” kata Humas Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau, Dian Indriati.

Kawanan gajah liar yang terdiri dari empat ekor satwa itu akan diarahkan ke area kantong gajah Tesso Nilo yang berjarak sekitar 15 kilometer dari tempat sekarang.

Konflik antara gajah dan manusia itu kerap terjadi di Kabupaten Inhu. Satwa dilindungi itu sudah lama mendiami dua wilayah, yaitu Kecamatan Peranap dan Kelayang.

“(Mereka) seolah enggan beranjak dari tempat tersebut, empat ekor gajah liar asyik memakan sawit warga yang kebanyakan berumur 2 sampai 5 tahun,” katanya.

Teknis penggiringan gajah liar tersebut dibicarakan secara seksama yang melibatkan banyak unsur pemangku kepentingan.

Tanggal 11 Juni 2019, lanjutnya, Tim telah melakukan rapat dan koordinasi bersama Wakil Bupati Indragiri Hulu, Kecamatan Peranap (4 desa dan 2 kelurahan), Kec. Kelayang, Polsek Peranap, Danramil Peranap, PT. RAPP, PT. RPI, PTPN V, PT. Bintang dan masyarakat yang berdampak. Tim tersebut juga segera melakukan survey jalur untuk penggiringan dengan gajah latih itu.

“Saat survey, tim menemukan tiga gajah liar berada di belakang pasar baru Peranap tengah berendam,” katanya.
    TAG
    Indozone Media