The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

14 Militan Islam Dijatuhi Hukuman Mati karena Berusaha Membunuh PM Bangladesh Hasina
Bangladesh PM Sheikh Hasina (Reuters)
News

14 Militan Islam Dijatuhi Hukuman Mati karena Berusaha Membunuh PM Bangladesh Hasina

Rabu, 24 Maret 2021 08:35 WIB 24 Maret 2021, 08:35 WIB

INDOZONE.ID - Empat belas kelompok Islamis dari kelompok militan yang dilarang pada hari Selasa dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan Bangladesh karena berencana membunuh Perdana Menteri Sheikh Hasina dalam rapat umum pemilihan pada tahun 2000.

Hakim Abu Zafar Md Kamruzzaman dari Pengadilan Cepat Dhaka-1 mengumumkan putusan tersebut karena sembilan dari mereka dibawa ke pengadilan dari penjara untuk menghadapi persidangan secara langsung.

Lima narapidana lainnya sedang dalam pelarian. Mereka diadili secara in absentia dan dibela oleh pengacara yang ditunjuk oleh negara bagian.

Hakim mengatakan bahwa dia percaya bahwa dengan hukuman yang patut dicontoh adalah mungkin untuk menghentikan terulangnya insiden yang mengerikan dan brutal di negara tersebut.

"Vonis akan dijalankan oleh regu tembak sebagai contoh, kecuali hukum melarangnya," kata hakim, dikutip dari India Today.

Jika tidak, para narapidana, semua pelaku Harkatul Jihad Bangladesh (HuJI-B) yang dilarang, dapat digantung sejalan dengan praktik yang berlaku, setelah peninjauan wajib atas hukuman mati oleh Divisi Pengadilan Tinggi Mahkamah Agung berdasarkan hukum Bangladesh, kata hakim.

Berdasarkan undang-undang, hukuman mati harus didukung oleh Pengadilan Tinggi setelah sidang rujukan kematian otomatis. Para narapidana diizinkan untuk mengajukan banding.

Untuk lima terpidana yang masih buron, hakim memerintahkan agar putusan dieksekusi setelah mereka ditangkap atau menyerah.

Ketua HuJI-B Mufti Abdul Hannan, yang ditemukan sebagai dalang komplotan tersebut, juga didakwa dalam kasus tersebut, tetapi namanya dicabut dari persidangan saat dia dieksekusi pada tahun 2017 dalam kasus lain yang melibatkan percobaan pembunuhan terhadap warga Bangladesh saat itu.

“Para narapidana menanam bom untuk menggulingkan pemerintah yang demokratis dan sah dengan membunuh Perdana Menteri Sheikh Hasina dan para pemimpin serta aktivis Liga Awami. Pasukan anti-pembebasan melanjutkan konspirasi mereka sejak kekalahan mereka dalam Perang Pembebasan," kata pengadilan dalam pengamatannya.

Para narapidana telah menyusun rencana untuk membunuh Hasina dengan menanam bom berkekuatan tinggi 76 kilogram di dekat tanah di daerah pemilihannya di daerah Kotalipara di distrik Gopalganj barat daya di mana dia seharusnya berpidato dalam rapat umum pemilihan pada Juli 2000.

Pada 2017, 10 militan dijatuhi hukuman mati dan sembilan lainnya dipenjara selama 20 tahun masing-masing oleh pengadilan dalam kasus tersebut.

Hasina di masa lalu telah selamat dari beberapa upaya pembunuhan dengan yang pertama pada tahun 1975 ketika kudeta militer menewaskan Ayahnya dan pendiri Bangladesh Bangabandhu Sheikh Mujibur Rahman bersama dengan sebagian besar anggota keluarganya.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Fitri
Fitri

Fitri

Writer
TERKAIT DENGAN INI
JOIN US
JOIN US