The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Pejabat Senior AS Sebut Ilmuwan Nuklir Iran yang Dibunuh Memang Target Israel Sejak Lama
Warga demo terkait pembunuhan ilmuwan nuklir Iran. (REUTERS).
News

Pejabat Senior AS Sebut Ilmuwan Nuklir Iran yang Dibunuh Memang Target Israel Sejak Lama

Kemungkinan dibunuh Israel.

Jumat, 04 Desember 2020 20:54 WIB 04 Desember 2020, 20:54 WIB

INDOZONE.ID - Seorang pejabat senior pemerintah AS yang tak disebutkan namanya mengatakan Israel berada di balik pembunuhan ilmuwan nuklir top Iran Mohsen Fakhrizadeh. Namun ia menolak memberikan rincian tentang apakah pemerintahan Trump tahu tentang serangan itu sebelum dilakukan atau justru memberikan dukungan.

Melansir CNN, pejabat itu mengatakan bahwa di masa lalu, Israel telah berbagi informasi dengan AS tentang target mereka dan operasi rahasia sebelum melaksanakannya, tetapi tidak akan mengatakan jika mereka melakukannya dalam hal ini. 

Ilmuwan nuklir Iran, Mohsen Fakhrizadeh, yang terbunuh pada hari Jumat lalu, telah menjadi target Israel sejak lama seperti yang pejabat itu tambahkan.

Iran menyalahkan Israel atas serangan itu dan mengatakan operasi itu memiliki ciri khas badan intelijen luar negeri Israel, Mossad. Sementara Iran tidak memberikan bukti keterlibatan Israel. Sedangkan Israel sendiri tidak membantah ataupun mengklaim bertanggung jawab atas kematian Fakhrizadeh.

The New York Times pertama kali melaporkan bahwa seorang pejabat AS mengatakan Israel berada di balik serangan itu selama akhir pekan.

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengunjungi Israel kurang dari dua minggu sebelum serangan itu dilakukan, bagian dari perjalanan regional yang mencakup Uni Emirat Arab, Qatar dan Arab Saudi, semua tempat di mana dia membahas Iran dengan rekan-rekannya.

Baca Juga: FOTO: Pembunuhan Fakhrizadeh, Warga Iran Bakar Bendera Israel-AS dan Foto Trump-Biden

Presiden Donald Trump telah memberi Pompeo carte blanche untuk terus melakukan kampanye "tekanan maksimum" pemerintah selama dua bulan ke depan, kata pejabat itu, menambahkan bahwa akan ada lebih banyak sanksi AS terhadap Iran minggu ini dan tahun depan.

Tingkat ancaman terhadap orang Amerika di kawasan itu tidak meningkat sejak serangan itu, terutama karena Iran menyalahkan Israel atas pembunuhan itu, kata pejabat tersebut. Tetapi AS yakin Iran belum membalas atas pembunuhan Jenderal Qassem Soleimani, pemimpin pasukan militer elit Iran dan pemimpin terkuat kedua di negara itu, dan itulah wilayah yang diawasi oleh komunitas intelijen AS saat ini.

Pemerintah AS memprediksi kemungkinan Iran akan membalas sekitar peringatan 3 Januari dari serangan Soleimani. Tetapi pejabat tersebut menjelaskan bahwa opsi Iran dibatasi karena pelantikan Presiden terpilih Joe Biden akan dilakukan sekitar dua minggu setelah tanggal itu.

Langkah Iran untuk mengambil tindakan kinetik terhadap AS - terutama membunuh orang Amerika - akan mempersulit Biden untuk mencabut sanksi terhadap Iran ketika dia menjabat untuk memulai diplomasi, kata pejabat itu. Jika Iran tidak melakukan apa-apa, ancaman pembalasan mereka akan terlihat hampa di rumah dan oleh para pemain di wilayah tersebut, kata pejabat itu.

Artikel Menarik Lainnya:

Edi Hidayat
M Fadli
Edi Hidayat

Edi Hidayat

Editor
M Fadli

M Fadli

Writer

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US