The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Banjir Bandang Terjang NTT, Jembatan Bersejarah yang Diresmikan Jenderal Ahmad Yani Ambruk
Detik-detik Jembatan Ahmad Yani di NTT rubuh (Instagram/kupang.now)
News

Banjir Bandang Terjang NTT, Jembatan Bersejarah yang Diresmikan Jenderal Ahmad Yani Ambruk

Minggu, 04 April 2021 19:37 WIB 04 April 2021, 19:37 WIB

INDOZONE.ID - Banjir bandang menyebabkan Jembatan Ahmad Yani atau yang dikenal sebagai  jembatan lama Kambaniru di Kabupaten Sumba Timur, NTT, ambruk, Minggu (4/4/2021) sore.

Detik-detik ambruknya jembatan penuh sejarah tersebut diabadikan warga sekitar. Jembatan tersebut roboh karena tak kuat menahan derasnya air banjir dari Sungai Kambaniru yang merupakan sungai terbesar di Pulau Sumba.

Padahal, jembatan ini merupakan saksi bisu sejarah karena diresmikan oleh Jenderal Ahmad Yani beberapa hari sebelum terjadinya peristiwa G30 S PKI.

Selain di Sumba Timur, banjir bandang juga melanda wilayah Kabupaten Malaka, NTT sejak Jumat (2/4/2021).

Air banjir menggerus Jembatan Benenain yang menjadi transportasi masyarakat, hingga miring. Jembatan yang berada di Desa Haitimuk, Kecamatan Weliman, Kabupaten Malaka, kini tidak bisa dilalui karena dikhawatirkan akan roboh melihat kondisi jembatan yang sudah sangat miring.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, arus deras banjir diduga terjadi karena jebolnya beberapa tanggul yang ada di sekitar Sungai Benenain di wilayah Kecamatan Malaka Barat.

Polres Malaka mengingatkan warga untuk bahu membahu memberikan informasi berjenjang kepada aparat desa dan Polsek Weliman apabila air meluap. Sehingga langkah-langkah penanganan bisa segera dilakukan.

Kini jembatan Benenain pun sedang dalam proses perbaikan oleh pihak pemerintah. 

Seperti diketahui, Sungai Benenain dan guyuran air hujan mengakibatkan beberapa pemukiman warga masyarakat terendam/tergenang air dengan ketinggian sekitar 20–80 sentimeter.

Di Desa Forekmodok, 5 dusun terendam banjir dengan ketinggian air sekitar 30–80 sentimeter. Desa Lamudur juga ada 5 dusun yang terendam dengan ketinggian air kurang lebih 30–60 sentimeter.

Sementara di Desa Wederok sebanyak 8 dusun terendam banjir dengan ketinggian air 20 – 50 sentimeter. Tidak ada korban jiwa, namun kerugian seperti kerusakan kebun jagung, sawah, dan ternak saat ini belum bisa ditaksir.

Artikel Menarik Lainnya:

TAG
Zega
Zega

Zega

Editor
TERKAIT DENGAN INI
JOIN US
JOIN US