The Most Engaging Media For Millennials and GEN Z

Apa Itu Avant Garde? Inilah 5 Genre Musik yang Namanya Kurang Familiar di Kalangan Umum
Ilustrasi genre musik. (Unsplash/Spencer Imbrock).
Music

Apa Itu Avant Garde? Inilah 5 Genre Musik yang Namanya Kurang Familiar di Kalangan Umum

Apa saja?

Senin, 25 Oktober 2021 17:13 WIB 25 Oktober 2021, 17:13 WIB

INDOZONE.ID - Pada umumnya, musik hanya diklasifikasikan dengan beberapa genre dengan beberapa jenis yang umum saja. Seperti pop, rock, jazz, blues, rap, dan beberapa genre lainnya. Namun ternyata ada beberapa jenis musik lain yang memiliki spesifikasi berbeda dengan genre musik umum yang ada.

Nah, beberapa genre musik di bawah ini bisa dikategorikan bentuk aplikasi dari genre yang sudah ada. Di antaranya ada genre dan gaya hidup seseorang, namun ada juga genre yang berasal dari kreasi seseorang untuk membuat bunyian yang tak lazim.

Berikut, adalah beberapa genre yang mungkin belum familiar di kalangan umum. 

1. Avant-Garde music

Musik avant-garde adalah musik yang dianggap terdepan dalam inovasi di bidangnya, dengan istilah “avant-garde” menyiratkan kritik terhadap konvensi estetika yang ada, penolakan status quo yang berpihak pada elemen unik atau orisinal, dan ide sengaja menantang atau mengasingkan penonton. 

Dalam artian sederhana musik avant-garde mirip dengan musik eksperimental, namun ada perbedaan definisi. avant-garde mengadopsi posisi ekstrim dalam tradisi musik pada umumnya, sedangkan musik eksperimental terletak di luar tradisi.

Ciri menonjol dari musik avant-garde adalah menerobos berbagai aturan dan peraturan budaya tradisional, untuk melampaui prinsip-prinsip kreatif dan kebiasaan apresiasi yang mapan. Musik avant-garde mengejar kebaruan dalam bentuk dan gaya musik, bersikeras bahwa seni di atas segalanya; dengan demikian, ia menciptakan dunia suara yang transendental dan misterius.

Beberapa contoh musisi yang menggunakan style ini sebut saja Toti Amos, Bjork, Lorde, dan masih banyak lagi.

2. Psychedelic music.

Musik psychedelic (kadang-kadang disebut psychedelia) adalah berbagai gaya dan genre musik populer yang dipengaruhi oleh psychedelia tahun 1960-an, sebuah subkultur dari orang-orang yang menggunakan obat-obatan psikedelik seperti LSD, jamur psilocybin, mescaline, DMT, dan ganja untuk mengalami visual dan halusinasi pendengaran, sinestesia dan keadaan kesadaran yang berubah. Musik psikedelik juga bertujuan untuk meningkatkan pengalaman menggunakan obat-obatan ini.

Musik psychedelic muncul selama tahun 1960-an di antara band-band folk dan rock di Amerika Serikat dan Inggris, menciptakan subgenre dari psychedelic folk, psychedelic rock, acid rock, dan psychedelic pop sebelum menurun pada awal 1970-an. Banyak penerus spiritual mengikuti dalam dekade berikutnya, termasuk rock progresif, krautrock, dan heavy metal. 

Sejak 1970-an, kebangkitan telah memasukkan funk psychedelic, neo-psychedelia, dan stoner rock serta genre musik elektronik psikedelik seperti acid house, musik trance, dan rave baru.

Baca Juga: Weird Genius Didapuk Jadi Duta Kampanye 'Epic Music Awesome Gaming'

3. Noise music.

Noise music adalah genre musik yang dicirikan oleh penggunaan suara secara ekspresif tanpa urgensi untuk mengikuti aturan musik umumnya, seperti karakteristik sonik yang keras. Jenis musik ini juga bisa disebut genre musik penuh suara. Apapun bisa direkam dan dimasukkan dalam lagu yang ujungnya membutuhkan kreatifitas dan rasa sebagai seniman suara. 

Noise music dapat menampilkan kebisingan yang dihasilkan secara akustik atau elektronik, baik menggunakan alat musik tradisional dan tidak konvensional, atau suara mesin langsung, teknik vokal, media audio yang dimanipulasi secara fisik, suara yang diproses dan rekaman lapangan. Seperti feedback, suara statis, desis dan dengungan, sering kali diproses dengan distorsi. 

Mungkin juga ada penekanan pada tingkat volume tinggi dan potongan yang panjang dan berkesinambungan. Secara lebih umum, musik yang bising mungkin mengandung aspek-aspek seperti improvisasi, teknik yang diperluas, hiruk-pikuk, dan ketidaktentuan. 

4. Industrial music.

Industrial music adalah genre musik yang mengacu pada suara dan tema yang keras, transgresif, atau provokatif. AllMusic mendefinisikan musik industri sebagai "perpaduan musik rock dan elektronik yang paling abrasif dan agresif" yang "awalnya merupakan perpaduan eksperimen elektronik avant-garde (musik tape, musique concrète, white noise, synthesizer, sequencer, dan lain-lain) dan provokasi punk 

Istilah ini diciptakan pada pertengahan 1970-an dengan didirikannya Industrial Records oleh anggota Throbbing Gristle dan Monte Cazazza. Sementara nama genre berasal dari kemunculan Throbbing Gristle di Inggris Raya, artis dan label penting untuk genre tersebut juga muncul di Amerika Serikat dan negara lain.

Seniman industri pertama bereksperimen dengan kebisingan dan topik kontroversial secara estetika, musik dan visual, seperti fasisme, penyimpangan seksual, dan okultisme. Musisi industri terkemuka termasuk Throbbing Gristle, Monte Cazazza, SPK, Boyd Rice, Cabaret Voltaire, dan Z'EV. 

5. Ambience music.

Ambience music atau musik ambient bisa disebut sebagai genre musik yang menekankan nada dan suasana di atas struktur atau ritme musik tradisional, atau bisa disebut musik yang membangun atmosfer, ketimbang membuat komposisi, ketukan, atau melodi terstruktur. Genre ini menggunakan lapisan tekstur suara yang dapat memberikan penghargaan baik pasif dan aktif mendengarkan dan mendorong rasa tenang atau kontemplasi. 

Genre dikatakan membangkitkan kualitas "atmosfer", "visual", atau "tidak mengganggu". Soundscapes alam dapat dimasukkan, dan suara instrumen akustik seperti piano, string dan seruling dapat ditiru melalui synthesizer. Seolah-olah mendengar alam dalam musik ini. Salah satu contohnya musik yang dibawakan Enya.

Musik ambient tidak mencapai kesuksesan komersial yang besar, dikritik sebagai segalanya mulai dari "zaman baru yang dibuat-buat,  hingga omong kosong teknis yang membosankan dan tidak relevan". Namun demikian, ia telah mencapai tingkat pengakuan tertentu selama bertahun-tahun, terutama di era Internet. 

Artikel Menarik Lainnya:


 

TAG
M Fadli
M Fadli

M Fadli

Editor

ARTIKEL LAINNYA

LOAD MORE

You have reached the end of the list. Want More? #KAMUHARUSTAU

JOIN US
JOIN US